Yaqeen Institute for Islamic Research
Prayer-to-Overcome-Pessimism-Hero-Image

Mengatasi Pessimisme dengan Iman

Pengenalan

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Penyayang

Memandangkan iklim pesimisme dan ketakutan sering dibayangi dalam arus kemodenan media dan politik, tidaklah mengejutkan bahawa satu kajian global baru-baru ini telah dijalankan oleh Max Roser, dari University of Oxford dan pengasas Dunia Kami dalam Data, menunjukkan bahawa “pesimisme tersebar luas di seluruh dunia, terutamanya di negara-negara yang sangat maju. Hanya 6 peratus rakyat Amerika berfikir dunia sedang bertambah baik. Begitu juga sejumlah bilangan yang menyedihkan dilaporkan di seluruh Eropah dan di Australia.” [1]  Lily Rothman,  penyunting sejarah dan arkib untuk TIME, di antara salah satu penulis subjek berkenaan, berpendapat bahawa sikap negatif ini adalah disebabkan oleh “percambahan ketakutan dalam berpolitik” secara meluasnya telah dieksploitasi oleh media, ahli politik, dan teknologi.[2]

Akan tetapi, adakah gambaran itu benar-benar suram? Walaupun aura negatif ini sedang meluas, secara semulajadinya kita tertarik kepada suara-suara dalaman dan secara diam ingin mengamalkannya pada diri sendiri – mereka yang optimis sahaja faham akan pepatah ‘gelas sebagai setengah penuh’. Banyak kajian telah dan terus dilakukan oleh pakar dalam bidang psikologi, neurosains, falsafah dan agama dalam usaha untuk memahami sifat optimisme, sumber dan kesannya terhadap kesihatan, kebahagiaan dan kejayaan dalam hidup. Profesor dan pengarah bersama Pusat Falsafah Agama di Notre Dame, Samuel Newlands menyatakan,

Sekiranya anda mempunyai keupayaan untuk memilih satu sifat psikologi yang boleh anda lakukan dalam diri anda, saya mungkin mencadangkan optimisme kerana ia berkait rapat dengan banyak tingkah laku yang baik … Optimis cenderung mempunyai umur panjang, menjadi sihat, berpuas hati dengan kepuasan hidup dan berjaya. Dan ini adalah pegangan kuat untuk pengukuhan ekonomi, agama dan sosio-status. [3]

Newlands mencadangkan bahawa optimisme boleh dipilih dan dipelajari. Dia tidak keseorangan. Psikologi Dr. Betty Phillips berkata,

Ramai orang berfikir bahawa ‘rumput lebih hijau’ untuk orang bahagia. Penyelidikan, bagaimanapun, menunjukkan bahawa orang bahagia dan tidak bahagia umumnya mempunyai bilangan peristiwa buruk yang sama dalam kehidupan mereka. Perbezaannya adalah dalam tafsiran mereka mengenai peristiwa kehidupan malang. Orang-orang yang optimis sanggup membuat rencana tindakan kehidupan yang positif untuk mengatasi peristiwa negatif dalam kehidupan mereka, sementara pesimis lebih cenderung untuk tidak melakukan apa-apa, kemudian mendapati diri mereka tenggelam dalam negativisme, kelesuan, mungkin juga kemurungan. [4]

Walaupun ini telah memberi kita gambaran berharga terhadap psikologi manusia dan pengetahuan yang berguna, terdapat pelbagai persoalan asas yang perlu ditanya – jawapan yang memberikan asas kepada pandangan dan tingkah laku kita sebagai umat Islam. Apakah yang akan dikatakan oleh kepercayaan saya tentang optimisme? Ironinya adalah bahawa ketakutan dan pesimisme yang disebarkan hari ini adalah dengan mengorbankan Islam. Setiap tuduhan yang meluas dan berniat jahat terhadap Islam, cuba menjadikannya akar penyebab konflik, kejahatan dan keganasan di seluruh dunia, dengan itu merasionalisasikan dasar dan pemerintahan yang mengerikan, hanya memberi makanan kepada retorik ketakutan dengan ekstremisme di satu pihak dan Islamophobia di pihak yang lain. [5]

Dan ini bukan sesuatu yang baru – sejarah berulang dengan sendiri. Ringkasan biografi Nabi Muhammad ﷺ menceritakan tentang perjuangan seorang lelaki yang mulia untuk menegakkan keadilan dan kedamaian melalui penyembahan Tuhan Yang Maha Esa terhadap gelombang kejiwaan, ketaksuban, penganiayaan, boikot dan peperangan yang dilakukannya dan pengikutnya. Walau bagaimanapun, pada akhirnya, dia berjaya memenangi hati dan minda, dan misinya akhirnya berjaya kerana mesej yang dihantar dan keyakinannya tertanam didalam dirinnya dan semua orang yang dipengaruhi olehnya. Sesungguhnya Islam itu sendiri yang mengiring dan sebagai perangsang untuk kekal optimis!

Diriwayatkan oleh Ibn Jaz: “Saya tidak pernah melihat siapa yang tersenyum lebih daripada Rasulullah.” [6]

Kita semua mendambakan penyelesaian yang cepat dan mudah dan “berterusan” yang akan meringankan hati dan minda kita, memberi kelegaan dan kegembiraan apabila kita mendapati diri kita menghadapi cabaran peribadi, tekanan hidup dan juga ketakutan yang hebat yang kita mungkin bergelut dari masa ke masa. Apa yang penting adalah preskripsi itu dicuba dan benar bagi seseorang untuk mengembangkan dan menanamkan keyakinan yang berterusan, secara langsung dari sumbernya-Al-Qur’an dan Sunnah.

Kembali Kepada Fitrah

Islam berlabuh pada belas kasihan, harapan dan kedamaian. Ia adalah melalui perbualan dengan Pencipta kita, dalam doa dan renungan kata-kataNya, yang membolehkan kita mendapat ketenangan selagi kita tetap bersungguh-sungguh dalam memelihara setiap ibadah daripada menjadi sia-sia. Ia adalah amalan Rasulullah ﷺ yakni, apabila dia merasa susah, dia secara naluriah meminta bantuan dan perlindungan kepada Allah melalui doa.

Rasulullah telah berkata, “Wahai Bilal, iqamah pada solat: berilah kami kemudahan itu.” Allah berfirman bahawa Al-Qur’an adalah kurniaanNya yang paling agung buat umat manusia, di mana ianya sesuatu yang perlu diraikan. Ia adalah tempat perlindungan setiap masa dalam mendapatkan nasihat yang bermakna dari Allah. Ia mengandungi belas kasihan, bimbingan, bantuan dan keselesaan kepada hati kita dari keraguan, kekeliruan dan keraguan – kesemuanya merupakan hadiah optimisme tulen dan abadi, hadiah yang menjamin kehidupan yang baik sambil menjanjikan kita keabadian yang melampaui mana-mana dan semua harapan dunia ini. Penjelasan syurga yang luas dan kerap dalam Al-Qur’an dan banyak ayat-ayat harapan yang tidak memberi ruang untuk putus asa sebenarnya adalah faktor yang berbeza dan kritikal dalam doktrin Islam yang selanjutnya mewujudkan tujuan, arah dan motivasi untuk menyembah Allah, mencari kesenanganNya dan mencapai kebaikan.

Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman. Katakanlah (wahai Muhammad) “kedatangan Al-Quran itu adalah semata-mata dengan limpah kurnia Allah dan kasih sayangNya, maka dengan isi kandungan Al-Quran itulah hendaknya mereka bersukacita (bukan dengan yang lainnya), kerana ia lebih baik daripada apa yang mereka himpunkan dari segala benda dan perkara yang tidak kekal)”. [7]

 Adalah menarik untuk diperhatikan bahawa di dalam laluan yang sama Allah menerangkan bahawa walaupun Dia terus memberkati umat manusia, kebanyakan orang tetap tidak bersyukur. Dalam pernyataan ini, kita telah mendapati salah satu sifat utama umat-Nya dan orang optimis. Orang yang mengakui kebaikannya mungkin akan menghargai mereka dan merasa berpuas hati, seterusnya bersyukur kepada Allah dalam ibadah dan ketaatan sementara, manakala orang yang tidak melihat kebaikan dalam apa yang dia diberkati akan secara semulajadi melihat dunia sebagai tempat yang sukar dan susah, dan akan gagal untuk pulang ke pangkal jalan. Kesamaan dapat dilihat di sini untuk melihat gelas itu sebagai setengah penuh sambil mengetahui dan merasa yakin bahawa ia akan terus diisi, sementara pesimis melihat gelas sebagai setengah kosong tanpa harapan yang pernah diisi. Dan walaupun ayat-ayat ini, diturunkan pada zaman penemuan, ianya ditujukan kepada penyembah berhala Makkah,[8] mereka tetap relevan hari ini kerana kebanyakan umat manusia masih tetap mengejar banyak berhala, sesat dalam meletakkan iman, ketergantungan, dan bahkan ketakutan di kalangan mereka; dari orang-orang di sekeliling mereka ke ideologi buatan manusia dan perkara materialistik selain daripada Allah Yang merupakan sumber agung dari semua kurniaanNya.

Konsep bergantung sepenuhnya kepada Allah untuk mendengar permintaan seseorang untuk mendapatkan pertolongan dan mempercayai dengan pasti bahawa Dia akan bertindak balas kepada mereka dengan lebih baik lagi ditegaskan dalam ayat berikut di mana Allah menekankan pengetahuanNya yang meliputi semua yang paling halus dalam urusan kita. Bahkan usaha kecil yang tidak akan pernah disedari atau tidak diperdebatkan – sebenarnya, ia akan direkodkan, memberikan kepuasan dan keselesaan walaupun pada saat-saat ketika usaha seseorang itu tidak begitu jelas.

Dan tidaklah engkau (wahai Muhammad) dalam menjalankan sesuatu urusan, dan tidaklah engkau dalam membaca sesuatu surah atau sesuatu ayat dari Al-Quran dan tidaklah kamu (wahai umat manusia) dalam mengerjakan sesuatu amal usaha, melainkan adalah Kami menjadi saksi terhadap kamu, ketika kamu mengerjakannya. Dan tidak akan hilang lenyap dari pengetahuan Tuhanmu sesuatu dari sehalus-halus atau seringan-ringan yang ada di bumi atau di langit, dan tidak ada yang lebih kecil dari itu dan tidak ada yang lebih besar, melainkan semuanya tertulis di dalam Kitab yang terang nyata. [9] 

 Allah menyimpulkan dengan mengatakan bahawa orang-orang yang telah memilih kepercayaan dan kebenaran (mereka yang mempunyai taqwa menyedari kewujudan Allah dan melindungi diri mereka dari ketidaksabaranNya dalam semua perkara) sangat dekat denganNya bahawa mereka dirujuk sebagai awliya, atau kawan rapat dan sekutu Allah. Kepada mereka Dia telah menjanjikan bantuan dari ketakutan dan kesedihan (dua emosi kuat yang menghalang dan dapat menghancurkan keyakinan), tidak kira betapa keras dan mengancam suara-suara bahaya, perselisihan, dan ketakutan mungkin muncul pada masa ini. Pada hakikatnya, tiada apa pun yang dapat mengatasi keyakinan mereka yang mengiktiraf Allah sebagai satu-satunya yang mampu mengubah keputusan.

Ketahuilah! Sesungguhnya wali-wali Allah, tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita. (Wali-wali Allah itu ialah) orang-orang yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa. Untuk mereka sahajalah kebahagiaan yang mengembirakan di dunia dan di akhirat; tidak ada (sebarang perubahan pada janji-janji Allah yang demikian itulah kejayaan yang besar. Dan janganlah engkau (wahai Muhammad) merasa dukacita disebabkan kata-kata mereka yang ingkar itu; kerana sesungguhnya segala kekuasaan tertentu bagi Allah; Dia lah Yang Maha Mendengar, lagi Yang Maha Mengetahui. [10]

Ketakutan Yang Produktif – Ketakutan Sebenar Adalah Tidak Takut Pada Diri Sendiri

Tiada keraguan dalam ketakutan adalah emosi manusia semulajadi dalam situasi, baik yang sebenar dan yang dirasakan, yang berpotensi berbahaya dan penyebab kesakitan. Renungkan seketika pada ketakutan yang mungkin berlarutan di belakang fikiran anda dan mungkin terus tidak disebut hingga ke hari ini. Ia mungkin anda tidak bersendirian dan kita semua berkongsi emosi ini kerana mereka paling sering dikaitkan dengan mengancam aspirasi kehidupan yang baik, terutamanya pemeliharaan hidup itu sendiri, kesihatan kita, kesejahteraan mental dan sosial, dan kejayaan. [11] Islam mengalihkan ketakutan ini kepada sesuatu yang jauh lebih produktif – untuk seorang Muslim, ini bermakna menyalurkan ketakutan seseorang sepenuhnya kepada Allah yang dengannya terletak kuasa dan  kemampuan muktamad untuk memberi keputusan. Dalam hal ini, seseorang tidak menafikan ketakutan – malah mengalami ketakutan dan beralih kepada Allah adalah cara yang berkesan untuk mengatasi sebarang cabaran dan membebaskan diri dengan mencari pertolongan Allah, dan lebih penting lagi, agar lebih dekat kepada-Nya melalui ibadah yang tulus dan bergantung pada Dia.

Jadi di manakah jenis ketakutan ini datang dalam diri sendiri? Itulah musuh terbesar manusia, Syaitan, yang terus berjuang dengan semua manusia, secara strategik menanam pemikiran yang merosakkan dalam setiap diri kita untuk menghalang kita dan menggagalkan usaha kita untuk menumpukan ketaatan kepada Allah dan mencari kesenanganNya. Rasulullah ﷺ memberi amaran kepada kita untuk menyedari akan kehadiran Syaitan yang halus ketika dia berkata: “Syaitan mengalir dalam anak Adam seperti aliran darah.” Tambahan pula, Al-Qur’an memberikan cahaya kepada psikologi Syaitan agar kedua-duanya memberi amaran kepada kita dan melengkapi kita dengan pengetahuan dan cara yang diperlukan untuk mengatasinya. Ia adalah melalui mencari perlindungan kepada Allah, menunjukkan keazaman yang teguh dalam fikiran kita dan tindakan kita agar tidak membenarkan pembukaan ke pintu keraguan, sementara itu juga mencari tempat yang boleh dirujuk untuk peringatan positif dan konstruktif, bahawa kita akan berjaya. Seperti optimis yang mencari syarikat dan nasihat pemikir positif, sambil mengelakkan syarikat dan pengaruh sinis, kita juga harus berhati-hati terhadap syarikat yang kita simpan.

Syaitan itu menjanjikan (menakut-nakutkan) kamu dengan kemiskinan dan kepapaan (jika kamu bersedekah atau menderma), dan ia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji (bersifat bakhil kedekut); sedang Allah menjanjikan kamu (dengan) keampunan daripadaNya serta kelebihan kurniaNya. Dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah rahmatNya, lagi sentiasa Meliputi PengetahuanNya. [12]

Ia juga penting untuk menyedari bahawa banyak ketakutan kita secara langsung dikaitkan dengan cinta kita dunia ini (dunya).

Kami telah diberi amaran ini apabila Nabi ﷺ bersabda:

The people will soon summon one another to attack you as Mereka akan memanggil satu sama lain untuk menyerang kamu sebagai orang yang sedang makan yang mengundang orang lain untuk berkongsi hidangan mereka. Seseorang bertanya: Adakah itu kerana bilangan kecil kami pada masa itu? Dia menjawab: Tidak, kamu akan menjadi ramai pada masa itu: tetapi kamu akan menjadi sampah masyarakat dan sampah seperti yang dibawa oleh air terjun, dan Allah akan menakutkan kamu dari payudara musuh kamu dan membuangkan kamu ke dalam hati kamu. Seseorang bertanya: Wahai Rasulullahﷺ: Dia menjawab: Cintai dunia dan bencilah kematian. [13]

 Riwayat ini menunjuk kepada kesinambungan yang mendasari keterlaluan dalam percintaan seseorang terhadap dunia dan kelemahan rohani. Seseorang yang tiada keseimbangan dalam usaha kerasnya untuk kehidupan material ini (dunia) dan di luarnya pula berusaha untuk kehidupan kekal yang tidak dapat dilihat (akhirah) menjadi terdedah kepada rasa putus asa dan takut, dan bahkan lebih buruk lagi, meragukan kepercayaan diri sendiri, dalam menghadapi kesulitan dan penderitaan melampau. Sebaliknya, seseorang yang diberi kuasa oleh hati yang kuat dalam kaitannya dengan Allah dapat terus memacu iman dan keyakinan dalam menghadapi cabaran. Penyakit rohani berakar umbi di dalam hati kerana mengurangkan kepercayaan dan ketaatan kepada Allah. Rasulullah ﷺ membicarakan keadaan ini ketika dia berkata:

Berdoalah kepada Allah sambil yakin untuk dijawab, dan ketahuilah bahawa Allah tidak menjawab permintaan dari hati orang lalai dan sibuk bermain. [14]

 Pembelajaran ketabahan rohani diajar berulang kali dan jelas melalui kisah para rasul yang mulia yang hidupnya telah didokumentasikan dan dipelihara di dalam Al-Qur’an sebagai bimbingan, motivasi dan keyakinan di samping memberi amaran terhadap kelalaian. Setiap rasul adalah manusia, namun dihantar oleh Allah untuk memenuhi tugasan yang penting untuk memanggil orang untuk menyembah-Nya sahaja. Setiap orang berhadapan dengan ujian-ujian yang tidak dapat diatasi yang biasanya akan membawa kepada ketakutan dan ketidakpastian yang luar biasa. Tetapi Allah melatih mereka untuk bergantung kepada-Nya semata-mata, kadang-kadang sehingga mengambil satu-satunya sumber keselesaan duniawi dan sokongan yang diketahui mereka semasa mengarahkan mereka untuk tetap teguh dalam memanggil-Nya. Dia menguatkan setiap orang dengan ketahanan rohani dan keyakinan; menjadikan mereka mampu mengekalkan tumpuan pada misi (matlamat akhir) yang diberi. Mereka dengan demikian dapat terus berusaha, penuh harapan dan kepastian kepada Allah, mengatasi ketakutan dan menjadi model teladan untuk kekuatan dan kepimpinan rohani mereka, dan membawa pembaharuan yang luar biasa dan memberi manfaat kepada masyarakat secara keseluruhan melalui mesej bimbingan. Akhirnya pencapaian ini hanya direalisasikan dengan bantuan dari Allah. Para rasul ini tidak pernah ditinggalkan sendirian atau dilupakan – dan begitu juga kita selagi kita memanggil-Nya.

Ibrahim (as) meninggalkan keluarganya untuk melakukan perjalanan jauh di jalan Allah. Sesiapapun tidak akan dapat memahami betapa besarnya dugaan yang dialaminya yang mana Allah telah merahmati dengan warisan para rasul dari generasi masa depannya; dan juga di mana dia mencapai status yang terhormat dan gelaran yang dikenali sebagai sahabat (khalil) Allah.[15] Yusuf (as), yang telah ditinggalkan oleh saudara-saudaranya sendiri, mendapati dirinya jauh dari rumah di Mesir sebagai seorang budak lelaki muda, muncul beberapa tahun kemudian sebagai rasul dan pemimpin yang mulia di kalangan rakyat. Beliau mengalami perpisahan yang berpanjangan dengan ayahnya yang tercinta diikuti dengan ketidakadilan dipenjara selama bertahun-tahun, namun dia tidak pernah berputus asa dalam iman dan harapannya kepada Allah.[16] Rasulullah ﷺ, yang dibesarkan sebagai anak yatim, ditolak dan dipaksa keluar dari rumahnya oleh orang-orangnya sendiri dan diuji dengan kehilangan orang yang disayanginya – isteri tercintanya selama 25 tahun, Khadija, dan penyokongnya dan bapa saudaranya, Abu Talib, kedua-duanya diambil daripadanya pada masa paling sukar misi beliau di Makkah. Dia juga terpaksa menanggung kehilangan semuanya tetapi hanya seorang daripada anak-anaknya serta beberapa sahabat terdekatnya. Kepercayaan dan keyakinannya adalah faktor pemanduan yang membuatnya lebih gigih dan produktif dalam usahanya dan membawa kepada pembentukan masyarakat model yang akan menjadi petunjuk bagi generasi masa depan.

Seerah itulah sebenarnya sikap optimisme yang ditunjukkan oleh Rasulullah ﷺ secara konsisten sepanjang hidupnya: kepuasan dan sikap bersyukur, cara dia berdoa, cara dia berurusan dengan orang, selalu menganggap mereka yang terbaik dan berharap kepada mereka – walaupun mereka tegas menentangnya, dan dalam pandangan positifnya terhadap masa depan walaupun banyak kesulitan.

Terdapat terlalu banyak tujuan untuk disenaraikan di artikel ini, jadi saya sebutkan secara ringkas beberapa contoh yang menonjol. Dari hari yang paling sukar bagi Rasulullah ﷺ adalah ketika dia sangat menderita di tangan orang-orang Taif yang secara harfiah melempar batu ke arahnya, menghalaunya ke luar bandar untuk menunjukkan penolakan mereka. Apabila diberi pilihan oleh Allah untuk memusnahkan mereka, dia mahu mereka untuk tidak berharap bahawa Allah akan membimbing keturunan mereka. Sesungguhnya rakyat Taif akhirnya memeluk agama Islam beberapa tahun kemudian, semasa hayat Rasulullah ﷺ.[17]  Semasa penghijrahannya dari Makkah ke Madinah dengan sahabat terdekat di sisinya iaitu Abu Bakr (r), mereka berdua berlindung di dalam gua untuk melarikan diri dari niat orang kafir untuk menangkap dan membunuhnya. Pada saat ketakutan itu dan keprihatinannya kepada Abu Bakar (r) yang ingin melindungi Rasulullah ﷺ, dia ﷺ  menghiburkan sahabatnya dengan kata-kata, “Janganlah engkau berdukacita,  sesungguhnya Allah bersama kita”[18]  Beberapa ayat yang paling menenangkan dan optimis dalam Al-Qur’an telah diturunkan sebagai jaminan pada masa awal kerasulan:

Demi waktu dhuha,
Dan malam apabila ia sunyi-sepi
(Bahawa) Tuhanmu (wahai Muhammad) tidak meninggalkanmu, dan Ia tidak benci (kepadamu, sebagaimana yang dituduh oleh kaum musyrik).
Dan sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya.
Dan sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga engkau reda – berpuas hati.
Bukankah dia mendapati engkau yatim piatu, lalu la memberikan perlindungan?
Dan didapatiNya engkau mencari-cari (jalan yang benar), lalu Ia memberikan hidayah petunjuk (dengan wahyu – Al-Quran)?
Dan didapatiNya engkau miskin, lalu Ia memberikan kekayaan?
Oleh itu, adapun anak yatim maka janganlah engkau berlaku kasar terhadapnya,
Adapun orang yang meminta (bantuan pimpinan) maka janganlah engkau tengking herdik;
Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya.
[19]

Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,
(Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.
Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain),
Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini).
[20]

Belas Kasihan Yang Tiada Tandingan

Tunjang kepercayaan dalam Islam ialah setiap pengalaman dalam kehidupan berlaku pada akhirnya sesuai dengan kehendak Allah dan terkandung kebaikan yang mengatasi jauh lebih besar daripada kejahatan yang kelihatan nyata pada waktu itu. Ini adalah kerana rahmat Allah adalah tidak terhingga kepada semua ciptaanNya dan terutama kerana sifatNya yang Maha Penyayang (Ar-Raheem) kepada mereka yang beriman kepadaNya:

Dia lah yang memberi rahmat kepada kamu – dan malaikatNya pula (berdoa bagi kamu) – untuk mengeluarkan kamu dari gelap-gelita (kufur dan maksiat) kepada cahaya yang terang-benderang (iman dari taat); dan adalah Ia sentiasa Melimpah-limpah rahmatNya kepada orang-orang yang beriman (di dunia dan di akhirat).[21]

Apabila berhadapan dengan situasi berbahaya atau ketika ketakutan, seseorang mencari ketenangan dalam mengingatkan diri sendiri tentang rahmat ilahi dan bahawa akan ada manfaat dan kemudahan dalam menjalaninya. Ia boleh disamakan dengan keraguan yang dirasakan semasa mengambil pil sementara menyedari bahawa ubat yang dimakan itu mengandungi bantuan dan penyembuhan. Tambahan pula, ia adalah dari kebijaksanaan Allah yang memberikan kita rasa cedera agar kita dapat mengenali kebaikan apabila kita merasakannya, sehingga kita dapat menunjukkan penghargaan kepadanya, dan berusaha lebih keras untuk itu.

Surah Yasin menceritakan kisah orang yang beriman yang cuba meyakinkan penduduk bandarnya untuk menerima panggilan para utusan yang dihantar oleh Allah untuk membimbing mereka. Apabila bandar itu menolak lelaki itu, memilih untuk mempertahankan penyembahan berhala mereka dan mengancam nyawanya, dia berkata demikian: “Patutkah aku menyembah beberapa tuhan yang lain dari Allah? (Sudah tentu tidak patut, kerana) jika Allah yang Maha Pemurah hendak menimpakan daku dengan sesuatu bahaya, mereka tidak dapat memberikan sebarang syafaat kepadaku, dan mereka juga tidak dapat menyelamatkan daku.”[22] Merujuk kepada Allah dengan rahmatNya dalam ayat yang sama bahawa kemudaratan pada mulanya mungkin kelihatan bertentangan, tetapi Allah sendiri menerangkan konsep ini lebih lanjut. RahmatNya menjadi jelas apabila kita sedar bahawa tersembunyi kebijaksanaan dan kebaikan di belakangNya yang menempatkan kita dalam kesulitan.

Pertama, malapetaka selalunya adalah panggilan untuk kembali kepada Allah, terutamanya bagi mereka yang telah menjauhkan diri dariNya. Ia menggambarkan cintanya kepada hamba-hambaNya untuk menghendaki kebaikan bagi mereka –untuk tujuan membersihkan mereka dari dosa-dosa mereka dan membawa mereka kembali ke jalan bimbingan.[23]

Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).[24]

Kedua, kesabaran dan keimanan yang ditunjukkan pada masa itu adalah ganjaran, peningkatan kedudukan dan keintiman kepada Allah.

Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.”[25]

Tidak syak lagi, Allah mengasihi rasul-rasulNya, yang paling mulia dari manusia untuk berjalan di muka bumi ini – tetapi mereka dibuat untuk menanggung ujian-ujian yang paling teruk, menunjukkan kepada kita bahawa kesukaran juga merupakan tanda kasih Allah yang sangat besar bagi hambaNya. Abu Sa’eed Al-Khudri meriwayatkan:

Saya melawati Rasulullah ﷺ ketika dia menderita demam. Saya meletakkan tangan saya kepadanya dan merasa panas dengan tangan saya dari atas selimut. Saya berkata: “Wahai Rasulullah, betapa sukarnya bagimu!” Dia berkata: “Kami (Rasul) adalah seperti itu. Ujian digandakan begitu juga balasannya” Saya berkata: “Wahai Rasulullah, siapakah yang paling diuji?” Dia berkata: “Rasul-rasul”. Saya berkata: “Wahai Rasulullah, maka siapa pula selepas itu?” Dia berkata: “Kemudian orang-orang yang soleh, beberapa di antaranya diuji dengan kemiskinan sehingga mereka tidak dapat mencari apa-apa kecuali jubah untuk meletakkan diri mereka sendiri. Salah seorang daripada mereka akan bersukacita dengan bencana kerana salah seorang dari anda akan bersenang-senang dengan senang.[26] 

Alasan ketiga dapat dilihat dalam contoh-contoh tentang apa yang di permukaan kelihatan sebagai kejadian yang jahat, tetapi di belakangnya terdapat kebijaksanaan ilahi untuk mencegah kecelakaan yang lebih besar. Kisah Musa (as) dalam Surah Kahf mengandungi gambaran yang jelas mengenai tindak balas dan soalan-soalan berikutnya yang timbul dari Musa (as) ketika dia menyaksikan apa yang kelihatan kepadanya sebagai kejahatan terang-terangan apabila bot masyarakat miskin itu sengaja dipecahkan – hikmah ilahi sebenarnya adalah untuk menyelamatkannya daripada ditangkap oleh pemerintah mereka yang tidak adil. Begitu juga, dia menyaksikan pembunuhan seorang budak lelaki hanya untuk mengetahui kemudian bahawa Allah tidak mahu ibu bapa lelaki yang baik itu menderita kesusahan hanya kerana anak lelakinya yang hina dan tidak beriman tetapi Allah ingin menggantikan anak lelaki itu dengan seorang anak yang soleh. Musa (as) kemudian menyaksikan pembinaan semula dinding runtuh di sebuah kampung yang didatanginya, di mana penduduk di situ enggan menerima bantuannya. Hikmah disebaliknya adalah, dinding yang runtuh itu telah mendedahkan kekayaan tersembunyi yang telah ditinggalkan oleh seorang ayah yang soleh untuk diwarisi anak-anak yatimnya; maka Allah menghendaki supaya ia selamat sehingga tiba masa mereka mengambilnya.[27]

 Ujian juga merupakan tanda kemurahan rahmat ilahi di mana Allah memilih untuk tidak menghapuskan kita walhal dengan mudah Dia dapat melakukannya – sebenarnya ujian yang datang dariNya dan hanya Dia dapat menghapusnya. Melalui kesulitan Dia memberi peluang demi peluang dan kesempatan untuk berhenti, berteafakur, dan kemudian kembali kepadaNya.

Artikel baru-baru ini oleh Public Radio International (PRI) melihat pada kadar peningkatan dalam memeluk agama Islam di Amerika Syarikat berikutan serangan 9/11, walaupun serangan media bersifat negatif dan kebangkitan Islamophobia dan kejahatan yang dilakukan terhadap umat Islam. Oleh kerana pengaruh negatif dan iklim bermusuhan sewaktu tragedi menjadi pemangkin bagi ramai orang untuk meneroka Islam hanya untuk mengetahui intipati sebenar yang merangkumi kepercayaan dan keadilan dengan pandangan yang optimis.

Menurut Asma Afsaruddin, profesor Bahasa dan Budaya di Indiana University Bloomington, peningkatan minat yang semakin tinggi kepada Islam sejak 15 tahun yang lalu kerana publisiti di sekelilingnya. “Walaupun terdapat Islamophobia, orang Amerika yang bijak masih ingin tahu tentang sifat sebenar Islam mungkin meninggalkan cara hidup mereka untuk mengetahui ajaran agama Islam dari sumber yang boleh dipercayai,” katanya.[28]

Allah mendedahkan sifat kemanusiaan yang diperlukan untukNya dalam berbicara tentang orang-orang itu, bahkan yang tidak mempercayaiNya, akan semulajadi nyeru bantuan-Nya ketika mereka mendapati diri mereka dalam keadaan terdesak.[29] Tidak kira tahap ketakwaan seseorang, orang mukmin sentiasa berusaha untuk mendekatkan diri kepada Allah dan bertafakur akan kehidupannya, memilih untuk menggunakannya secara bijak untuk menebus dosa, membetulkan jalan seseorang dan mencari bantuan dan kebaikan Allah dalam setiap keadaan. Ini adalah pendekatan yang jauh lebih produktif dan praktikal yang membawa keyakinan bahkan dalam keadaan yang paling gelap, yakni dengan percaya sepenuh hati bahawa, “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya.” [30] Rasulullah ﷺ menggambarkan optimisme ini ketika dia berkata:

Luar biasa adalah cara orang yang beriman kerana ada yang baik dalam setiap urusannya dan ini tidak berlaku dengan orang lain kecuali dalam hal seorang mukmin jika dia mempunyai kesempatan untuk merasa senang, dia mengucapkan terima kasih kepada (Tuhan), justeru adalah kebaikan untuknya, dan jika ia mendapat kesusahan dan kemudaratan (dan bertahan dengan sabar), terkandung kebaikan disebaliknya.[31]

Tidakkah Allah menjaga kamu semua selama ini? Kamu masih di sini – tidak kira betapa banyak benjolan dan calar yang kamu alami di sepanjang jalan. Namun, pada saat-saat terendah kita mudah lupa semua yang Allah telah memberkati kita, dan semua yang Dia terus memberkati kita sehingga mengambil kesempatan ke atasnya. Inilah pandangan pesimisme yang hanya boleh melihat kaca sebagai kosong. Ianya penting untuk diingati bahawa hasutan syaitan; sentiasa bersedia dan bersemangat untuk mencadangkan pemikiran negatif.

Dia menanam benih perbandingan dalam fikiran, memanggil kamu untuk melihat ke arah orang-orang yang kelihatannya mempunyai kelimpahan material di mana kamu mungkin kekurangannya, membayangkan imej dan harapan yang salah dari kehidupan yang “sempurna” yang patut kamu ada; akhirnya cuba untuk membawa kamu untuk berputus asa dalam rahmat Allah kerana dia telah melakukannya kejahatan ke atas diri sendiri.

Realitinya adalah iman kita, “Tidak ada satu pun yang patut disembah selain Allah” (la ilaaha illa Allah) yang secara harfiahnya mengecilkan segala yang ada di dalamnya dan setiap alam semesta! Betapa sempurnanya hidup kamu apabila tiba-tiba kamu memikirkan orang-orang yang kelihatannya telah diberikan jauh lebih rendah daripada kamu; mereka yang mungkin kehilangan fungsi dalam keupayaan fizikal atau mental mereka? Betapa sempurna kehidupan kamu ketika kamu melakukan perjalanan ke luar negeri ke persekitaran yang jauh kurang maju di mana keperluan asas seperti air bersih tidak dapat diterima begitu saja? Betapa sempurna dan diberkatinya hidup kamu apabila kamu menyaksikan kesesatan, ketidakadilan, kebencian dan ketaksuban di sekitar kamu walaupun mengetahui kamu mempunyai bimbingan yang benar dan keyakinan yang kekal? Ia tidak lain selain Dia yang menentukan “kehidupan yang baik” seperti:

Sesiapa yang beramal soleh, dari lelaki atau perempuan, sedang ia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkan dia dengan kehidupan yang baik; dan sesungguhnya kami akan membalas mereka, dengan memberikan pahala yang lebih dari apa yang mereka telah kerjakan. [32]

Rasulullah ﷺ merumuskan objektif sebenar untuk memastikan hasil terbaik dalam kehidupan ini dan akan datang apabila dia berkata:

Kebimbangan yang paling utama untuk sesiapa sahaja ialah dunia ini, Allah akan menyebarkan urusannya dan meletakkan kemiskinan di hadapannya, dan tidak ada dunia yang akan datang kepadanya melainkan apa yang sudah ditulis untuknya. Tetapi, sesiapa yang mempunyai dunia yang seterusnya sebagai niatnya, Allah akan mengumpulkan urusannya dan meletakkan kekayaannya di dalam hatinya dan dunia akan datang kepadanya dengan tunduk.[33]

Ibnu Qayyim dengan jelas menyimpulkan konsep belas kasihan dan kasih sayang Allah kepada hamba-Nya dalam pernyataan itu,

Sekiranya Allah mengangkat jilbab dari realiti urusanNya yang halus, kebaikan yang tidak disedari, dan bagaimana Dia merancang untuknya dalam cara yang dia sedar dan cara-cara yang dia tidak menyedari – hatinya akan mencairkan cinta kepada Allah dan merindui Dia, dan akan berterima kasih kepada-Nya. Walau bagaimanapun, hati telah terselubung dari kebenaran ini kerana keterikatannya kepada dunia hanyalah hawa nafsu dan tumpuannya terhadap faktor-faktor material. Oleh itu, dia telah dihalang daripada mendapat kebahagiaan yang lengkap, dan [walaupun begitu] ianya ditetapkan oleh Yang Maha Kuasa, Yang Maha Mengetahui. [34]

Tiada Ruang untuk Kecewa – Melangkah ke Hadapan

Kepercayaan kepada Al-Quran memberikan petunjuk dan nasihat terbaik, ia penting untuk melihat apa yang ditetapkan untuk dijadikan tindakan terbaik ketika situasi yang dihadapi seperti kebuntuan – apabila tiada cahaya yang terlihat di hujung terowong. Begitulah keadaannya apabila peristiwa Uhud tiba-tiba bertukar dengan serangan yang tidak dijangka dari penduduk Mekah pada jam sebelas ketika mereka menuduh Rasulullah ﷺ dan para sahabatnya, menyebabkan huru-hara dan kekacauan di kalangan umat Islam sehingga banyak yang menganggap Rasulullah telah dibunuh, sementara yang lain mula melarikan diri dalam keadaan panik dan kekeliruan. Namun segelintir lelaki tetap berada di sekeliling Rasulullah ﷺ, menyahut panggilannya, walaupun ancaman dan ketakutan yang pasti. Ini adalah tentang sahabat-sahabat yang Allah berfirman:

Mereka juga ialah yang diberitahu oleh orang-orang (pembawa berita) kepada mereka: “Bahawa kaum (kafir musyrik) telah mengumpulkan tentera untuk memerangi kamu, oleh itu hendaklah kamu gerun kepadanya”. Maka berita itu makin menambahkan iman mereka lalu berkata: “Cukuplah untuk (menolong) kami, dan Ia sebaik-baik pengurus (yang terserah kepadaNya segala urusan kami)”. Setelah (pergi mengejar musuh), mereka kembali dengan mendapat nikmat dan limpah kurnia dari Allah, mereka tidak disentuh oleh sesuatu bencana pun, serta mereka pula menurut keredaan Allah. Dan ingatlah), Allah mempunyai limpah kurnia yang amat besar. Sesungguhnya (pembawa berita) yang demikian itu ialah syaitan yang (bertujuan) menakut-nakutkan (kamu terhadap) pengikut-pengikutnya (kaum kafir musyrik). Oleh itu, janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepadaKu (jangan cuaikan perintahKu), jika betul kamu orang-orang yang beriman. [35]

Ayat-ayat ini menanamkan kepentingan menjaga tekad seseorang sehingga keadaan paling sukar untuk dilakukan. Walaupun keadaan seseorang kadang-kadang berubah untuk apa yang kelihatan lebih buruk, mungkin memerlukan tindak balas yang sengaja dan bahkan segera, hati mesti tetap tegas! Mereka yang berdiri teguh pada hari itu dengan Rasulullah ﷺ dan memilih untuk tidak putus asa keadaan sebelum mereka memperoleh kesenangan Allah, bertambah dengan iman sebagai hasilnya dan keluar daripada itu lebih baik daripada yang mereka bayangkan. Dalam satu peristiwa yang tidak dijangka, pasukan musuh memilih untuk mengundurkan diri-kehendak dan kebijaksanaan Tuhan telah menetapkan hasil terbaik.

Walaupun hati tetap teguh, seseorang mesti terus berusaha bersama-sama secara rohani dan praktikal untuk maju ke hadapan dalam kehidupan. Ini digambarkan dengan indah dalam hadith Rasulullah ﷺ di mana ia menyamakan hidup dengan perjalanan di mana dunia ini hanyalah perhentian singkat bagi pengembara ketika dia berkata, “Apa yang saya lakukan dengan dunia? Saya seperti penunggang yang duduk di bawah pokok untuk bayangannya, kemudian pergi dan meninggalkannya.” [36] Satu contoh kekuatan dalam menggambarkan kehidupan sebagai perjalanan. Ia mengurangkan nilai dan dengan itu memberi perhatian kepada dunia ini, dan terus memberi tumpuan kepada jalan menuju ke destinasi  akhir – dan di sepanjang jalan ini, kadang-kadang menjadi halangan. Bayangkan apa yang akan berlaku jika seseorang berhenti bergerak sambil cuba menyeberangi sungai; seseorang akhirnya akan tenggelam kedalaman atau ditarik oleh arus yang kuat dalam memilih untuk tidak melakukan percubaan sekurang-kurangnya untuk berenang. Maksudnya, tujuan Syaitan adalah untuk mengalihkan perhatian kita, untuk menahan kita dan akhirnya menenggelamkan kita.

Ketika Musa (as) dan para pengikutnya melarikan diri dari tentera Firaun, mereka mendapati diri mereka di tepi pantai dengan tentera dalam usaha mengejar di belakang. Orang ramai menunjukkan reaksi benci dan mengalah seketika dalam kelemahan di kala melihat air yang amat dalam di depan mata mereka, tetapi Musa (as) menjawab dengan tekad dan yakin supaya tidak memberi ruang untuk putus asa – Allah membuka jalan ke depan dalam cara yang paling luar biasa dan tidak dapat dibayangkan.

Setelah kedua-dua kumpulan itu nampak satu sama lain, berkatalah orang-orang Nabi Musa: “Sesungguhnya kita akan dapat ditawan”. Nabi Musa menjawab: “Tidak! Jangan fikir (akan berlaku yang demikian)! Sesungguhnya aku sentiasa disertai oleh Tuhanku (dengan pemuliharaan dan pertolonganNya), Ia akan menunjuk jalan kepadaku”. Lalu Kami wahyukan kepada Nabi Musa: “Pukulah laut itu dengan tongkatmu”. (Setelah dipukul) maka terbelahlah laut itu (kepada beberapa bahagian), lalu menjadilah air tiap-tiap bahagian yang terbelah itu terangkat seperti gunung yang besar.[37]

Manusia sahaja yang mahukan jalan mudah dalam apa jua keadaan; tetapi Allah tahu apa yang kita mampu mengendalikannya – dan Dia kadang-kadang boleh membuat jalan yang lebih sukar bagi kita daripada yang kita kehendaki daripada rahmat dan kebijaksanaan-Nya untuk kebaikan kita sendiri. Jelas bahawa ummah kita kini sedang menghadapi krisis dalam setiap perkara – kita menyaksikan penindasan, ketidakadilan dan kehilangan nyawa yang berleluasa, meninggalkan perasaan tiada daya upaya, tiada harapan, dan juga mempersoalkan kewujudan Tuhan di masa yang terdesak. Jalan ke depan bermula dengan iman yang sama, ketabahan dan keyakinan Allah membimbing rasul-rasulNya dan seterusnya kita semua; kita mesti mengharapkan hanya yang terbaik daripadaNya. Ini bukanlah pemikiran yang diingini -Ibn Qayyim mendefinisikan perbezaan antara optimisme dan pemikiran yang diingini sebagai:

Perbezaan diantara [harapan] dan pemikiran yang diingini adalah bahawa pemikiran yang diingini hanya melibatkan kemalasan di mana orang tidak menggunakan dirinya sendiri, atau berusaha untuk mencapai apa yang dikehendakinya. Harapan, bagaimanapun, memerlukan usaha gigih, ketekunan dan keindahan berdikari. Yang pertama adalah seperti orang yang ingin bumi sendiri menanam tanaman dan menyemai benihnya untuknya. Yang kedua adalah seperti orang yang [sebenarnya] membajak  tanah, menanam benih dan kemudian berharap tanaman akan tumbuh. Inilah sebabnya mengapa Gnostics (‘arifun) bersetuju bahawa angan-angan sahaja tidak betul, kecuali jika disertai dengan tindakan. [38]

Kekal Fokus – Sukatan harian

Setiap solat, sama ada yang wajib (salah) atau ingatan kepada Allah seperti yang diajarkan oleh Rasulullah ﷺ, konsistensi dalam rutin harian seseorang sama ada dalam bentuk doa, bacaan Al-Qur’an, dan ibadah lain yang dilakukan untuk kembali laluan asal dan bergerak ke hadapan. Semua ini akan memberikan kamu peta jalan serta keupayaan untuk mengingatkan diri kamu, walaupun seketika, dari gangguan dunia ini ke arah laluan sebenar untuk memohon bantuan, ketenangan, penyelesaian dan keyakinan: Allah!

Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan sembahyang, maka hendaklah kamu menyebut dan mengingati Allah semasa kamu berdiri atau duduk, dan semasa kamu berbaring…[39] 

Hubungan seperti itu dengan Allah membolehkan seseorang menyerahkan segala urusannya kepada Yang Maha Esa disamping terus aktif dan melibatkan diri dalam apa jua keadaan dengan bergantung sepenuhnya (tawwakul) pada Allah untuk menunjukkan hasil terbaik. Ini dijelaskan dalam hadith Rasulullah ﷺ di mana beliau berkata:

Ketahuilah bahawa jika seluruh ciptaanNya berkumpul untuk melakukan sesuatu untuk mendapat faedahnya – kamu tidak akan mendapat apa-apa manfaat kecuali Allah telah menulis (ia) untuk kamu. Dan jika mereka berkumpul untuk melakukan sesuatu untuk membahayakan kamu – kamu tidak akan dirugikan kecuali Allah telah menulis (ia) untuk kamu. Pen itu diangkat dan halamannya dikeringkan. [40]

 Sentiasa mengingati Allah juga adalah komponen penting optimisme yang telah dibincangkan sebelumnya – bersyukur. Bukan sahaja rasa bersyukur atas tindakan ibadah yang dihargai; tetapi kembali ke gelas yang separuh penuh, rasa syukur secara semulajadi menimbulkan rasa kedamaian dalaman, kepuasan dan pandangan positif pada masa depan. Allah memerintahkan kita:

Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu). [41] …Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras”.[42]

Akhirnya, kepentingan doa (du’aa) tidak dapat ditekankan sebagai cara utama untuk mendekatkan diri dengan Allah yakni dengan menunjukkan pengharapan dalam belas kasihan, pengampunan dan kemurahan hati. Doa adalah intipati ibadat yang menunjukkan bahawa hanya Allah yang patut disembah dan dapat difahami sebagai ibadat yang paling berkuasa di mana kita dapat mencari perlindungan dari bahaya dan untuk memperoleh kebaikan di dunia ini dan seterusnya. Rasulullah ﷺ memerintahkan kita untuk meminta dari Allah dengan meyakini akan dijawab[43] dan bahawa,

Doa setiap orang di antara kamu akan diberikan jika dia sabar dan berkata (contohnya): “Saya memohon kepada Rabb saya [Tuhan] tetapi solat saya tidak sah”. [44]

Sesiapa yang yakin dan tenang dalam mengetahui bahawa Allah akan menjawab:

Atau siapakah yang memperkenankan doa orang yang menderita apabila ia berdoa kepadaNya, dan yang menghapuskan kesusahan, serta menjadikan kamu pengganti (umat-umat yang telah lalu) mendiami dan menguasai bumi? Adakah sebarang tuhan yang lain bersama-sama Allah? Amat sedikit di antara kamu yang mengingati (nikmat Allah itu). [45]

Apabila kita mengkaji kehidupan Rasulullah ﷺ sebagai contoh hidup bagaimana untuk memahami dan bertindak balas dengan wahyu Allah, keyakinannya terpancar dan jelas sebagai sebahagian daripada sifat dan pandangannya, dan dengan jelas difahami melalui imannya kepada Allah dan bergantung kepada-Nya untuk bimbingan, rahmat dan segala kebaikan dunia dan akhirat. Kemajuan tidak diukur oleh kemenangan dunia ini sahaja; Sebaliknya ia dinilai dengan niat yang baik dan usaha ikhlas untuk mencari keredaan Allah – berganding sama dengan rasa syukur dan optimisme yang datang hanya dari iman dan keyakinan yang benar. Ketika kita berjuang untuk mencari jalan ke hadapan dalam waktu yang bergolak, kita perlu percaya akan masa depan yang lebih cerah buat manusia sejagat.

Kami terus berusaha dengan cara yang praktikal untuk hidup dan berkongsi mesej bimbingan, keadilan dan keamanan yang telah diberkati – bukan hanya ini sebagai asas optimisme yang berakar dalam diri kita; tetapi, seperti contoh dari Rasulullah ﷺ, optimisme ini yang akan menjadi jelas dan justeru itu adalah cara untuk memenangi hati dan minda orang lain di sepanjang perjalanan kita. Jabir b. ‘Abdullah mengatakan:

Saya mendengar Rasulullah ﷺ berkata tiga hari sebelum kematiannya: Tiada seorang pun daripada kamu yang perlu mati tetapi hanya berharap berita baik dari Allah, Yang Maha Agung dan Maha Suci. [46]


[1] Berezow, Alex. “Hanya 6% orang Amerika Berpikir Dunia Lebih Baik.” American Council on Science and Health. July 3, 2016. Accessed February 15, 2017. http://acsh.org/news/2016/07/03/only-6-of-americans-think-world-is-getting-better

[2] Rothman, Lily. “Kenapa Orang Amerika Lebih Takut Daripada Diri Mereka yang Sebelumnya.” Time. January 6, 2016. Accessed February 15, 2017. http://time.com/4158007/american-fear-history/

[3] Gates, Carrie. “Notre Dame dan Cornell menganugerahkan $ 3.8 juta untuk belajar harapan dan keyakinan.” Notre Dame News//University of Notre Dame. April 23, 2014. Accessed February 15, 2017. http://news.nd.edu/news/notre-dame-and-cornell-awarded-3-8-million-to-study-hope-and-optimism/

[4] Phillips, Betty W. “Optimism and Happiness.” Betty W. Phillips, Ph.D., Psychology. February 5, 2017. Accessed February 15, 2017. http://www.bettyphillipspsychology.com/id15.html

[5] Mary Bowerman. “Tinjauan mendedahkan apa yang Amerika takut paling banyak.” USA Today. October 12, 2016. Accessed February 15, 2017. http://www.usatoday.com/story/news/nation-now/2016/10/12/survey-top-10-things-americans-fear-most/91934874/

[6] Jami` at-Tirmidhi — Bab tentang Rujukan Bahasa Inggeris: Vol. 1, Book 46, Hadith 3641 Arabic reference: Book 49, Hadith 4002 https://sunnah.com/urn/635120

[7] 10:57-58 Sahih International http://legacy.quran.com/10

[8] Quran Tafsir Ibn Kathir – Tidak ada yang boleh membuat apa-apa yang sah atau menyalahi undang-undang kecuali Allah atau Orang-orang yang telah dibenarkan oleh Allah. http://www.qtafsir.com/index.php?option=com_content&task=view&id=2613&Itemid=65

[9] 10:61 Sahih International http://legacy.quran.com/10

[10] 10:62-65 Sahih International http://legacy.quran.com/10

[11] Albrecht, Karl, Ph.D. “The (Only) 5 Fears We All Share.” Psikologi Hari Ini. March 22, 2012. Accessed February 15, 2017. https://www.psychologytoday.com/blog/brainsnacks/201203/the-only-5-fears-we-all-share

[12] 2:268 Sahih International http://legacy.quran.com/2

[13] Sunan Abi Dawud – Buku Pertempuran Hadis 4297 Rujukan dalam buku: Book 39, Hadith 7 English translation: Book 38, Hadith 4284 https://sunnah.com/abudawud/39/7

[14] Jami` at-Tirmidhi – Bab Doa Hadith 3479 Dalam buku rujukan: Book 48, Hadith 110 English translation : Vol. 6, Book 45, Hadith 3479 https://sunnah.com/tirmidhi/48/110

[15] 4:125 Sahih International http://legacy.quran.com/4

[16] “…Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir.” 12:87 Sahih International http://legacy.quran.com/12

[17] Mubārakpūrī, Ṣafī Al-Raḥmān. Nektar yang dimeteraikan = Ar-Raheequl-Makhtum: biografi rasul yang mulia. Riyadh: Darussalam, 2002. Pgs. 163-165 and 522-524

[18] 9:40 Sahih International http://legacy.quran.com/9

[19] 93:1-11 Sahih International http://legacy.quran.com/9

[20] 94:5-8 Sahih International http://legacy.quran.com/94

[21] 33:43 Sahih International http://legacy.quran.com/33

[22] 36:23 Sahih Internationahttp://legacy.quran.com/36

[23] Philips, Abu Ameenah Bilal. Tafseer Soorah Yaa Seen – Ulasan pada Bab 36 dari Al-Quran. Islamic Online University. Pg. 55

[24] 30:41 Sahih International http://legacy.quran.com/30

[25] 2:155-157 Sahih Internationahttp://legacy.quran.com/2 – English translation: Vol. 5, Book 36, Hadith 4024 https://sunnah.com/ibnmajah/36/99

[26] Sunan Ibn Majah – Kitab Penderitaan Hadith 4024 Dalam-buku rujukan: Book 36, Hadith 99

[27] 18:65-82 Sahih International http://legacy.quran.com/18

[28] Habib, Samra. “Islamofobia semakin meningkat di Amerika Syarikat. Tetapi begitu juga Islam.” Public Radio International. September 9, 2016. Accessed February 15, 2017. https://www.pri.org/stories/2016-09-09/muslims-america-are-keeping-and-growing-faith-even-though-haters-tell-them-not.

[29] Dan (orang-orang yang tidak bersifat demikian) apabila mereka dirempuh serta diliputi oleh ombak yang besar seperti kelompok-kelompok awan menyerkup, pada saat itu mereka semua berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan kepercayaan mereka kepadaNya semata-mata. Kemudian bila sahaja Allah menyelamatkan mereka ke darat maka sebahagian sahaja di antara mereka yang bersikap adil (lalu bersyukur kepada Allah serta mengesakanNya). Dan sememangnya tiada yang mengingkari bukti-bukti kemurahan Kami melainkan tiap-tiap orang yang bersifat pemungkir janji, lagi amat tidak mengenang budi.. (31:32) Sahih International http://legacy.quran.com/31

[30] 2:286 Sahih International http://legacy.quran.com/2

[31] Sahih Muslim – Buku Zuhd dan Hadis Kelembutan Hati 2999 Rujukan-dalam buku: Book 55, Hadith 82 USC-MSA web (English) reference: Book 42, Hadith 7138 https://sunnah.com/muslim/55/82

[32] 16:97 Sahih International http://legacy.quran.com/16 – Arabic reference: Book 37, Hadith 2653

[33] Jami’ At-Tirmidhi Bab-bab mengenai perihalan Hari Kiamat, Ar-Riqaq and Al-Wara’ Vol. 4, Book 11, Hadith 2465 https://sunnah.com/urn/677710

[34] Al-Jawziyyah, Ibn Al Qayyim. Tareeq al-Hijratayn. Pg.180.

[35] 3:173-175 Sahih International http://legacy.quran.com/3

[36] At-Tirmidhi – Riyadh as-Saliheen – Kepelbagaian Buku  Buku 1, Hadith 486 https://sunnah.com/riyadussaliheen/1/486

[37] 26:61-63 Sahih International http://legacy.quran.com/26

[38] Madarij al-Salikeen, 2/27-28 Mutiara Indah Al-Sa’di, ‘Abd Al-Rahman. London, UK: The Jawziyyah Press, 2002. Pg. 8

[39] 4:103 Sahih International http://legacy.quran.com/4

[40] Jami’ at-Tirmidhi — Bab-bab mengenai perihal hari kiamat, ar-Riqaq and al-Wara’—English reference: Vol. 4, Book 11, Hadith 2516 Arabic reference: Book 37, Hadith 2706 https://sunnah.com/urn/678220

[41] 2:152 Sahih International http://legacy.quran.com/2

[42] 14:7 Sahih Internationahttp://legacy.quran.com/14

[43] Jami’ at-Tirmidhi — Bab-bab Doa Hadith 3479 Dalam-buku rujukan: Book 48, Hadith 110 English translation : Vol. 6, Book 45, Hadith 3479 https://sunnah.com/tirmidhi/48

[44] Riyadh as-Salihin – Buku Kitab Du’a 17, Hadith 35 Arabic/English book reference : Book 17, Hadith 1499 https://sunnah.com/riyadussaliheen/17/35

[45] 27:62 Sahih International http://legacy.quran.com/27

[46] Sahih Muslim – Kitab Syurga, Keterangannya, Nikmatnya dan Hadis Penduduknya 2877

In-book reference: Book 53, Hadith 100 USC-MSA web (English) reference : Book 40, Hadith 6877 https://sunnah.com/muslim/53/100

Roohi Tahir

Roohi Tahir

FELLOW | Roohi Tahir has a BS with honors in Computer Engineering from Boston University and is a graduate of the BMAIS higher Bridge to Masters diploma and currently pursuing a Masters degree in Islamic Studies from the Islamic Online University. She is also the Founder and instructor of Nourish Your Soul, a platform for Islamic education.