Yaqeen Institute for Islamic Research
The-Infinitely-Merciful-And-The-Question-Of-Hellfire-Hero-Image

Yang Maha Penyayang dan Persoalan tentang Neraka

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Adakah Allah lebih menyayangi kita daripada ibu kita sendiri? Bagaimana hal demikian boleh terjadi apabila Dia menciptakan api neraka dan akan melemparkan beberapa orang ke dalamnya?

Kajian Laluan Moden ke arah Keraguan dalam Islam, yang diterbitkan oleh Institut Yaqeen, menegaskan bahawa banyak belia Muslim merasa sukar untuk menerima Tuhan yang Maha Pengasih dengan kewujudan neraka. Begitu juga, dakwaan “Ateis Baru” bahawa konsep seksaan neraka yang ditemui dalam Islam dan Kristian menggambarkan rasa ketidakadilan kepada kita. Akibatnya, ramai umat Islam hari ini perlu memahami konsep ini untuk memulihkan kepercayaan dan keyakinan mereka kepada Yang Maha Kuasa. Di dalam artikel ini, kita tidak akan menyelidiki kemustahilan untuk mengukur kuasa Tuhan yang agung dan yang tidak dapat dilihat melalui lensa persepsi manusia yang terhad, dan juga tulisan-tulisan ahli teologi Islam dan Kristian sepanjang abad yang menganjurkan pemahaman tentang Allah yang maha mengasihani dan hukuman-Nya. Kajian kes ini akan memfokuskan kepada satu hadis terkenal Nabi Muhammad ﷺ mengenai belas kasihan Allah dan api neraka, dan akan menolak tuntutan bahawa tradisi ini bersifat tegas.

Umar b. al-Khaṭṭāb (semoga Allah mencucuri rahmat kepadanya) menceritakan bahawa seorang tawanan wanita pernah tercari-cari (dengan cemas) sehingga dia tiba-tiba menjumpai seorang budak lelaki di kalangan tawanan. Dia menariknya ke perutnya dan menyusukannya, dan pada itu  Rasulullah ﷺ berkata kepada kami, “Adakah kamu fikir wanita ini akan membuang anaknya ke dalam api?” Kami berkata, “Tidak, wahai Rasulullah, Dia tidak mampu dan tidak akan membuangnya.” Rasulullah ﷺ bersabda, “Allah lebih mengasihani hamba-hambaNya daripada wanita ini dengan anaknya.”[1]

Allah SWT menggambarkan diri-Nya berulang-ulang dalam Al-Quran sebagai Arḥam ar-Rāḥimeen (secara harfiah: yang paling mengasihi orang-orang yang menunjukkan belas kasihan), dan mengatakan bahawa rahmatNya merangkumi segala sesuatu. Rasulullah ﷺ menggambarkan Dia sebagai lebih mengasihani hamba-hambaNya daripada seorang ibu dengan anaknya, dan lebih mengasihani hambaNya daripada hamba itu sendiri. Tidak ada yang lebih jelas, lebih berulang, fakta dalam Quran atau Sunnah, yakni Allah adalah unik dalam Keesaannya, dan Dia juga memiliki rahmat dan belas kasihan yang tidak dapat dibayangkan. Bagaimanakah ia dapat didamaikan dengan hakikat bahawa Tuhan akan menghukum sesetengah orang dengan api neraka?

Allah maha mengasihani daripada semua, kerana Dia-lah yang mengurniakan ciptaan-Nya dengan nikmat belas kasihan sejak azali

Tidak ada belas kasihan yang dapat melangkaui belas kasihan Allah, kerana setiap belas kasihan hanyalah suatu manifestasi dari rahmat-Nya. Atas sebab ini, Ibnu Taymiya (ayat 728H, semoga Allah memberikan rahmat kepadanya) berkata, “Allah lebih mengasihani hamba-hambaNya daripada seorang ibu yang sangat mengasihani anaknya, kerana Dia yang menjadikan belas kasihannya lebih mengasihani daripada dia.”[2] Rasulullah ﷺ merujuk kepada fenomena ini ketika ditanya mengapa dia meratapi pemergian seorang bayi, dengan berkata, “Tangisan [air mata] ini, adalah belas kasihan yang diberikan Allah kepada sesiapa yang Dia kehendaki”[3] Dalam hadis lain, baginda menjelaskan,

Seratus [bahagian] belas kasihan adalah kepunyaan Allah, yang mana Dia menurunkan setiap belas kasihan [dan membahagikannya] di antara jin, manusia, binatang, dan serangga. Kerana itu, mereka saling mengasihi; dan kerana itu, mereka saling mengasihani; dan kerana itu, seekor binatang buas amat belas kasihan dengan anaknya – sehinggakan seekor kuda mengangkat kakinya kerana takut mencederakan bayinya yang baru lahir…[4]

Maka bagaimana mungkin sesiapa sahaja melebihi Allah dalam sifat belas kasihan, apabila mereka semua tidak mempunyai belas kasihan melainkan apa yang telah Allah titipkan ke dalam hati mereka?

Perasaan belas kasihan  seorang ibu adalah sebahagian kecil daripada belas kasihan Allah yang dapat dinikmati oleh setiap manusia dalam kehidupan ini

Di dunia ini, Dia menunjukkan rahmah (belas kasihan) yang tak terukur secara universal kepada semua orang, tanpa mengira sama ada mereka percaya, tidak percaya, taat, atau menentang Dia. Rahmah sejagat ini termasuk memberi mereka kehidupan, membekalkan mereka dengan makanan seumur hidup, minuman, penawar, perlindungan, dan banyak lagi. Setiap nafas oksigen, sinar matahari, jatuhan hujan, momen kasih-sayang, perbuatan kebaikan, tragedi yang dicegah, adalah salah satu manifestasi rahmat yang dapat dilihat. Bagi majoriti rahmah-Nya, ia tidak disedari – ini kerana ia tidak kelihatan, atau halus, atau hilang di dalam jurang kealpaan manusia. Dalam kata-kata hadis yang terawal, Nabi ﷺ berkata,

Pada hari ketika Allah menciptakan belas kasihan-Nya, Dia menciptakan belas kasihan untuk menjadi seratus [bahagian]. Dia mengekalkan dengan-Nya sembilan puluh sembilan [bahagian] belas kasihan, dan dibahagikan di tengah-tengah seluruh ciptaan-Nya rahmah tunggal. Sekiranya orang kafir itu sedar akan segala rahmah yang ada bersama Allah, dia tidak akan pernah putus asa [masuk Syurga]. Dan jika pengikut menyedari segala hukuman yang disediakan Allah, dia tidak akan merasa aman dari api neraka.[5]

Oleh itu, walaupun orang menerima jumlah belas kasihan Tuhan yang berbeza dalam kehidupan masing-masing, mereka semua akan menerima lebih banyak rahmah dari Allah dalam kehidupan ini daripada orang lain – termasuk ibu-ibu. Jadi jika Allah tidak memperlihatkan belas kasihan pada hari akhirat, Dia telah memberi lebih belas kasihan dan penuh belas kasihan dengan umat manusia daripada ibu mereka sendiri.

Allah telah menyimpan rahmah yang lebih besar untuk orang-orang mukmin di akhirat

Di akhirat, rahmah-Nya akan menjadi lebih besar, sembilan puluh sembilan kali lebih besar, dan menyaksikan kebesaranNya akan menjadi sangat membingungkan. ‘Abdullāh b. Mas`ūd (semoga Allah merahmatinya) berkata, “Orang-orang akan terus menerima rahmat pada Hari Kebangkitan, hingga titik hati Iblis (Syaitan) akan menghantui [harapan], disebabkan rahmat Allah yang dilihatnya dan syafaat dari pemberi-pemberi syafaat.”[6] Bagaimanapun, rahmat khusus ini akan dikhaskan untuk orang-orang yang beriman. Bagi setiap orang percaya pada hari itu, tertakluk kepada rahmat Allah – dan tidak ada orang lain – akan menjadi aspirasi mereka. Ḥammād b. Salama (semoga Allah memberikan rahmat kepadanya) berkata, “Saya bersumpah demi Allah, saya diberi pilihan antara Allah melakukan perhitungan saya atau orang tua saya yang melakukan perhitungan saya, saya akan memilih perhitungan Allah – kerana Allah lebih mengasihani saya daripada ibu bapa saya.”[7] Oleh kerana itu, sifat Allah yang lebih mengasihani hamba-hambaNya daripada seorang ibu dengan anaknya juga berlaku di akhirat, di mana “hamba-hambaNya” dapat memahami dan membayangkan hamba-hambaNya yang beriman. Malah, beberapa riwayat mengenai hadis ini menyatakan, “Begitu juga, Allah tidak akan melemparkan kekasihNya ke dalam neraka.” [8] Jelas sekali, perumpamaan itu hanya boleh digunakan bagi mereka yang tidak menolak Allah.[9]

Walaupun belas kasihan Allah tidak terbatas, Allah tidak terbatas oleh belas kasihan-Nya

Anggapan bahawa Allah mesti memberi belas kasihan tanpa syarat kepada orang kafir adalah masalah kerana ia menimbulkan kebuntuan antara belas kasihan Allah dan keadilanNya. Dalam erti kata lain, jika Allah menolak semua syarat kelayakan untuk belas kasihan-Nya, bahawa “kebajikan” akan menyifatkan bahawa Dia tidak adil. Justeru Allah mengulangi seluruh Al-Quran: “Patutkah orang-orang yang melakukan kejahatan menyangka bahawa Kami akan menjadikan mereka seperti orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dengan menyamakan keadaan (mereka semua) semasa mereka hidup dan semasa mereka mati? Kejam sungguh apa yang mereka hukumkan itu.”[10] “Patutkah Kami jadikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh itu sama seperti orang-orang yang melakukan kerosakan di muka bumi? Atau patutkah Kami jadikan orang-orang yang bertaqwa sama seperti orang-orang yang berdosa?”[11] “Patutkah Kami (berlaku tidak adil, dengan) menjadikan orang-orang Islam (yang taat), sama seperti orang-orang yang berdosa (yang kufur ingkar)? Apa sudah jadi kepada akal kamu? Bagaimana kamu menetapkan hukum (yang terang-terang salahnya itu)?[12]

Nama-nama dan sifat-sifat Allah yang sempurna adalah seiringan; mereka wujud serentak tanpa saling melangkaui. Atas sebab ini, kebesaran rahmat Allah sering digabungkan dengan merujuk kepada keagungan keadilanNya. Di dalm Al-Quran, misalnya, yang Maha Esa berkata, “Dan rahmatKu meliputi tiap-tiap sesuatu; maka Aku akan menentukannya bagi orang-orang yang bertaqwa.”[13] Ibn Abi Jamra (ayat 599H, semoga Allah memberikan rahmat kepadanya) menjelaskan, “Ia adalah universal dari segi kecukupan (iaitu, boleh menampung semua orang), tetapi khusus dari segi siapa yang ditetapkan.” Allah juga berfirman, “Sesungguhnya rahmat Allah itu dekat kepada orang-orang yang memperbaiki amalannya.”[14] Di dalam sunnah, misalnya, Rasulullah ﷺ bersabda, “Dan [tahu bahawa] Allah hanya memperlihatkan belas kasihan kepada orang-orang yang belas kasihan di antara hamba-hambaNya.” Justeru, dari kesempurnaan keadilan dan kearifan Allah ialah Dia membezakan antara sekutu-sekutu dan musuhnya ; orang yang taat kepada-Nya dan orang-orang yang tidak taat kepada-Nya; mereka yang mengabdikan hidup mereka kepada-Nya dan mereka yang mengabdikan hidup mereka untuk menentang Dia. Sekiranya di kalangan manusia, menganggap seorang warganegara yang jujur dan berani menentang sama-sama dianggap bodoh dan tidak adil, “Maka bagaimana fikiran kamu pula terhadap Allah Tuhan sekalian alam?” [15] Perhatikan bahawa Sahabat Nabi berkata tentang ibu yang berani itu, “Tidak, wahai Rasulullah, tidak sekalipun dia tidak mampu membuangnya.” Begitu juga, Allah tidak akan membuang ciptaan-Nya ke neraka, melainkan keadilanNya menentukan sebaliknya.

Allah menghantar utusan-utusan-Nya dan kitab-kitab kepada manusia, dan memberi inspirasi kepada manusia untuk mengenali dan dijadikan bimbingan, rahmat yang paling besar antara yang lain-lain

Allah mendedahkan Al-Quran dan menjadikan seseorang yang beriman kepadanya merupakan rahmat yang jauh lebih besar daripada apa-apa yang boleh diterima oleh sesiapa. Seperti firman Allah (Maha Esa), “Katakanlah (wahai Muhammad), kedatangan Al-Quran itu adalah semata-mata dengan limpah kurnia Allah dan kasih sayang-Nya, maka dengan isi kandungan Al-Quran itulah hendaknya mereka bersukacita (bukan dengan yang lainnya), kerana ia lebih baik daripada apa yang mereka himpunkan dari segala benda dan perkara yang tidak kekal).” [16] Ibn `Abbās (semoga Allah mengasihinya) dan yang lain menjelaskan bahawa kurniaan Allah yang disebut di sini adalah Al-Quran, dan rahmatNya adalah Islam; ini adalah lebih besar daripada yang lain digabungkan. Ia adalah wang kehidupan yang tidak boleh dibeli, kejelasan yang tidak dapat ditemui oleh pintar, sistem yang tidak pernah mengecewakan, keselesaan yang bahkan tidak dapat diberikan oleh ibu, kekuatan yang mengatasi setiap kedukaan dan kebimbangan, dan kedamaian batin yang tiada tragedi dapat menjejaskannya. Dan pada akhirat, rahmat yang sama itulah yang akan memenuhi syarat seseorang masuk Syurga, seperti yang dikatakan oleh Rasulullah ﷺ: “Tidak ada satu amalan pun yang dapat menjanjikan Syurga.” Mereka berkata, “Bahkan kamu, wahai Rasulullah?” Rasulullah berkata, “Tidak, kecuali Allah mengasihani saya dalam kurnia dan rahmatNya.”[17] Hanya dengan belas kasihan dan kurnia Allah adalah orang yang benar berubah untuk melakukan perbuatan baik dalam kehidupan ini, dan hanya dengan kelembutan dan rahmat-Nya yang merendah diri dan perbuatan baik yang tercatat akan mencukupi untuk seseorang memasuki syurga yang tiada harga buat selama-lamanya. Disebaliknya, Allah menghantar Rasulullah ﷺ sebagai rahmat kepada dunia, kemudian memberikan rahmat lagi dengan membimbing orang yang ikhlas untuk memeluk ajaran Rasul-Nya, kemudian memberikan belas kasihan terbesar dengan menerima percubaan yang tidak sempurna untuk pertukaran ganjaran abadi yang tidak dapat dibayangkan. Dalam ayat ini, Rasulullah ﷺ juga berkata, “Sekiranya Allah menghukum para penghuni langit dan bumi-Nya, Dia akan melakukannya tanpa melakukan perbuatan yang tidak adil. Dan jika Dia mengasihani mereka, rahmat-Nya adalah lebih baik bagi mereka daripada perbuatan mereka sendiri.”[18]

Mereka yang menolak peluang ini dan memberontak terhadapnya telah menolak belas kasihan Allah, yang Dia suka menyampaikan, menghilangkan kelayakan diri daripadanya, dan memilih tindakan mereka untuk diadili-Nya. Seperti yang dikatakan oleh Rasulullah ﷺ: “Tidak ada yang suka membela [manusia] selain daripada Allah. Oleh sebab itu, Dia menurunkan Kitab Suci dan menghantar utusan-utusan itu.”[19] Walaupun demikian, ada orang yang masih berkeras hati – dengan tindakan mereka sendiri – untuk bertindak dengan cara yang menyebabkan mereka mendapat hukuman yang mereka nafikan dan digunakan untuk mengejek tanpa henti. Atas sebab itu, Rasulullah ﷺ bersabda, “… Itulah teladan buat kamu dan saya; Saya ada di sana untuk menahan kamu dari Neraka dan menyelamatkan kamu dari itu, tetapi kamu tergelincir dari tangan saya dan terjun ke dalamnya walaupun saya berusaha sedaya mungkin.”[20] 

Buku Kashf al-Mushkil (Menyelesaikan Masalah), Ibn al-Jawzi (d. 597H, semoga Allah memberikan rahmat kepadanya) berkata,

“Ia adalah dari rahmat-Nya yang sejati untuk menghantar utusan-utusan dan memberi waktu kepada orang-orang berdosa. Tetapi apabila orang kafir menolak Dia, dia keluar ke tempat pemberontakan yang degil, dan dengan itu tidak lagi layak menerima rahmat. Adapun belas kasihan-Nya, ini adalah untuk hamba-hamba-Nya yang percaya; Dia berlembut dengan mereka dalam kesulitan dan kemudahan, menjangkaui penjagaan seorang ibu kepada anaknya.” [21]

Kata-kata Ibn al-Jawzi membuat satu lagi perbezaan penting yang membantu menjelaskan isu ini lebih lanjut; iaitu hanya orang yang keras kepala menolak mesej Tuhan tidak layak untuk mendapat rahmat-Nya di akhirat.

Adapun orang-orang yang Allah tahu tidak menerima mesej itu, atau tidak dapat memahaminya kerana halangan atau derita, pasti mereka akan diberikan peluang yang sama untuk bertaubat dan mendapat rahmat. Rasulullah ﷺ telah bersabda,

Terdapat empat [yang akan membantah kepada Allah] pada Hari Kiamat: orang pekak yang tidak dapat mendengar apa-apa, lelaki yang gila, lelaki tua yang nyanyuk, dan lelaki yang meninggal dalam jarak [antara Nabi Isa dan Muhammad]. Bagi orang tuli, dia akan berkata, ‘Wahai Tuhan, Islam telah datang tetapi saya tidak dapat mendengar apa-apa!’ Mengenai orang gila, dia akan berkata, ‘Wahai Tuhan, Islam telah datang ketika anak-anak memusnahkan saya dengan kekotoran!’ Bagi orang tua yang lemah, dia akan berkata, ‘Wahai Tuhan, Islam telah datang, tetapi saya tidak dapat memahami apa-apa.’ Bagi orang yang mati dalam selang waktu itu, dia akan berkata, ‘Ya Tuhan, tiada seorang pun dari Engkau datang kepadaku.’ Janji-janji mereka untuk taat kepada-Nya akan diambil, dan kemudian perkataan akan dihantar kepada mereka untuk memasuki neraka. Sekiranya salah satu tangan itu adalah jiwa Muhammad, jika mereka memasukinya, ia akan menjadi sejuk dan selamat bagi mereka [dan mereka akan masuk ke Syurga]. [22]

Dalam riwayat lain, “Dan sesiapa yang tidak memasukinya akan diseret kepadanya.” [23]

Hukuman di neraka mengandungi pelbagai lapisan belas kasihan

Dengan menghukum sesetengah orang ke dalam api neraka, Tuhan membersihkan mereka dari rasuah rohani mereka, menunjukkan kepada mereka betapa pentingnya taubat, dan membalas mereka yang telah dianiaya. Oleh itu, Allah memberikan beberapa dimensi belas kasihan oleh tindakan yang dilakukan di akhirat itu sendiri. Marilah kita sebutkan secara ringkas setiap tiga dimensi ini, untuk lebih memahami bagaimana belas kasihan itu sebenarnya.

Pertamanya, fungsi neraka – sekurang-kurangnya untuk orang yang beriman – peranan terapeutik: untuk mengubah jiwa-jiwa jahat menjadi bersih supaya mereka dapat memasuki Syurga. Adakah ibu menolak pembedahan atau pembuangan untuk anaknya selepas semua telah gagal? Adakah dia akan menganggap langkah-langkah drastik seperti yang bertentangan dengan belas kasihan? Begitu juga, banyak hadis dari Nabi ﷺ menunjukkan bahawa “Setiap orang yang tidak bersekutu dengan Allah akan [akhirnya] masuk syurga, walaupun mereka melakukan perzinaan dan pencurian.” [24] Dalam hadis lain, “Apabila Allah menujukan belas kasihan kepada sesiapa yang Dia kehendaki dari orang-orang yang berada di Neraka, Dia akan memerintahkan para malaikat untuk mengambil mereka yang tidak menyembah selain dari Dia sahaja keluar dari neraka. Para malaikat akan membawa mereka keluar, mengenali mereka dari perbuatan sujud, kerana Allah telah melarang api untuk memakannya.” [25] Ibn al-Qayyim menerangkan dalam Ḥādi al-Arwāh,

Neraka diciptakan untuk menakutkan orang-orang mukmin dan untuk menyucikan orang yang berdosa dan penjenayah. Ia berfungsi sebagai cara penyucian dari kekotoran jiwa yang telah dikontrak di dunia ini. Sekiranya ia disucikan sendiri di sini melalui keikhlasan bertaubat, perbuatan baik yang menghapuskan dosa-dosa, dan kebinasaan yang menebus dosa-dosa, ia tidak perlu dibersihkan di sana …

Allah, Yang Maha Kuasa, tidak mempunyai keinginan untuk menghukum hamba-hamba-Nya tanpa alasan, sebagaimana Yang Maha Tinggi berkata, ‘Apa gunanya Allah menyeksa kamu sekiranya kamu bersyukur (akan nikmat-Nya) serta kamu beriman (kepada-Nya)? Dan (ingatlah) Allah sentiasa Membalas dengan sebaik-baiknya (akan orang-orang yang bersyukur kepada-Nya), lagi Maha Mngetahui (akan hal keadaan mereka).’[26] Namun, orang yang celaka terus mengubah keadaan semulajadi mereka dan menyingkirkannya dari [kesucian] ianya mencipta pada yang bertentangan, sehingga rasuah menjadi kuat. Oleh itu, mereka perlu menghapuskannya, dan perlukan perubahan dan pemurnian lain yang menyucikan kembali keadaan mereka – kerana tidak ada tanda-tanda Tuhan yang dibacakan dan diciptakan, ataupun keputusan yang menyenangkan dan menyakitkan yang Dia ditakdirkan, mengubahnya di dunia ini. Oleh sebab itu, Ia memberikan mereka lebih banyak tanda, pengalaman, dan hukuman yang lebih hebat dari kehidupan duniawi ini – untuk membuang kejahatan dan ketidaksucian yang hanya dapat dilenyapkan oleh api. Dan apabila  punca dan sebab hukuman terhapus, begitu juga hukuman, dan alasan untuk belas kasihan itu tetap tanpa pertentangan … [27]

Dalam erti kata lain, sesetengah orang mencapai kesucian rohani dalam kehidupan duniawi ini dengan mengikuti tanda-tanda dan bimbingan Tuhan, sedangkan orang-orang yang tidak disucikan dalam kehidupan berikutnya melakukan kerosakan yang menuju ke arah api Neraka. Apabila kejahatan mereka telah lenyap, hukuman itu akan terhenti. Ibn al-Qayyim kemudian terus menambah kesimpulan rasional yang menarik, dengan berkata,

Kebijaksanaan Allah memerlukan Dia menyediakan penawar yang sesuai untuk setiap penyakit, dan mengatasi salah faham memerlukan penawar yang paling sukar [untuk bertahan]. Seorang doktor yang penuh belas kasihan boleh membunuh orang yang sakit, membakarnya dengan api berulang-ulang, untuk menghilangkan unsur-unsur busuk yang mengkhianati kesihatan diri sendiri. Dan jika [doktor ini] melihat bahawa memotong anggota adalah lebih baik untuk orang yang sakit, dia meneruskannya, menyebabkan dia dalam keadaan kesihatan yang paling teruk. Ini adalah nasib yang ditakdirkan oleh Allah untuk menghapuskan unsur-unsur yang menjejaskan kesihatan baik walaupun seseorang itu tidak mengizinkannya, jadi bagaimana pula apabila orang itu dengan sengaja memilih mengakui unsur-unsur toksik atas jiwa murninya? Apabila orang cerdas mencerminkan hukum Allah (Yang Maha Suci dan Maha Tinggi), perintah-Nya yang ditakdirkan di dunia ini, dan pahala dan hukuman-Nya di akhirat, dia mendapati ianya sangat benar, sesuai dan saling berkaitan. Ini kerana ia semua bersumber dalam ilmu yang sempurna, kebijaksanaan yang sempurna, dan limpahan rahmat. Dan sememangnya, Dia – yang Maha Suci – adalah Raja Yang Benar, dan pemerintahanNya adalah satu rahmat, keikhlasan, dan keadilan. [28]

Dengan kata lain, kebijaksanaan Allah yang tidak terhingga menganggap bahawa akhirat adalah lanjutan dari kehidupan duniawi dan refleksi darinya. Sama juga seperti kaedah rawatan yang sukar diambil untuk rawatan di sini, sebaliknya akan menjadi fungsi Api Neraka di sana. Tiada satu pun yang bertentangan dengan rahmat Allah walaupun dibenarkan dan ditadbir sebaiknya-baiknya. Sesetengah mungkin berpendapat bahawa seorang doktor akan dengan mudah menghapuskan rawatan yang menyakitkan jika dia boleh, jadi mengapa Tuhan tidak membersihkan jiwa tanpa rasa sakit? Apa yang dicadangkan oleh Ibn al-Qayyim adalah bahawa ia adalah kesakitan itu sendiri dan bebaban kesakitan itu yang berfungsi untuk membersihkan jiwa jahat.

Kedua, walaupun dimensi belas kasihan yang lebih halus, menghukum sesetengah orang di neraka menyebabkan penduduk Syurga terharu dengan rasa syukur ketika menyaksikan nasib mereka tanpa bimbingan dan rahmat Allah. Allah (Yang Maha Agung) berfirman,

(Tinggalah penduduk Syurga itu menikmati kesenangan), lalu setengahnya mengadap yang lain, sambil berbincang dan bertanya-tanya. Seorang di antaranya berkata: “Sesungguhnya aku (di dunia) dahulu, ada seorang rakan (yang menempelak daku).” katanya: Adakah engkau juga salah seorang dari golongan yang mengakui benarnya (kebangkitan orang-orang mati pada hari akhirat)? “Adakah sesudah kita mati dan menjadi tanah dan tulang, adakah kita akan (dihidupkan semula serta) dibalas apa yang telah kita lakukan?” (Setelah menceritakan perihal rakannya itu) ia berkata lagi: “Adakah kamu hendak melihat (keadaan rakanku yang ingkar itu)?” Maka ia pun memandang (ke arah neraka), lalu dilihatnya rakannya itu berada ditengah-tengah neraka yang menjulang-julang. Ia pun (menempelaknya dengan) berkata: “Demi Allah! Nyaris-nyaris engkau melibatkan daku dalam kebinasaan. Dan kalaulah tidak disebabkan nikmat pemberian Tuhanku (dengan hidayah petunjuk), nescaya akan menjadilah daku dari orang-orang yang dibawa hadir (untuk menerima balasan azab)”. (Kemudian ia berkata kepada rakan-rakanya yang sedang menikmati kesenangan di Syurga bersama): “Bukankah kita (setelah mendapat nikmat-nikmat ini) tidak akan mati lagi,” Selain dari kematian kita yang dahulu, dan kita juga tidak akan terkena seksa?” Sesungguhnya (nikmat-nikmat kesenangan Syurga) yang demikian, ialah sebenar-benar pendapatan dan kemenangan yang besar. Untuk memperoleh (kejayaan) yang seperti inilah hendaknya orang-orang yang beramal melakukan amal usahanya dengan bersungguh-sungguh (di dunia). [29]

Orang-orang seperti ini akan cair di Syurga atas cintanya kepada Tuhan, menyedari bahawa Dia menyelamatkan mereka, dan mengetahui bahawa kebahagiaan ini kekal dan bernilai lebih tinggi dari kebanyakan pekerjaan yang telah mereka lakukan untuk menerimanya.

Ketiga, menghukum orang dengan neraka berfungsi sebagai rahmat bagi mereka yang akan ditengangkan dengan melihat mereka menerima balasan ilahi di dalamnya. Sama seperti Allah mengingatkan orang-orang Israel tentang kebaikan-Nya dalam menenggelamkan Firaun “sedang kamu semua menyaksikannya,” [30] Dia juga akan membiarkan tingkap ke neraka kepada mereka yang mengabaikan orang yang didera, membenarkan beberapa orang melihat bagaimana Allah membalas mereka terhadap mereka yang merampas kekayaan mereka, membunuh anak-anak mereka, membunuh karakter mereka, dan sebagainya.

Mungkin ketiga-tiga sebab ini, dan banyak lagi, menjelaskan mengapa neraka muncul dalam kebanyakan perbincangan berkenaan belas kasihan yang disebut dalam Al-Quran. Sebagai contoh, surah ar-Raḥmān adalah ilustrasi rahmat Tuhan dari awal hingga akhir, namun ia tidak menggugurkan gambaran pendek Neraka sebelum penerangan yang lebih panjang tentang keagungan syurga yang kekal. Ini mengajar kita kebenaran asas yang perlu mengenai realiti ilahi: belas kasihan Tuhan bertindak dalam segala tindakan dan keputusan-Nya, dan dapat dikesan di mana-mana bagi mereka yang muhasabah.

Kesimpulan

Pertimbangkan manusia: bergantung kepada Allah dalam segala cara yang boleh dibayangkan. Pertimbangkan bagaimana darah yang dipam oleh setiap denyutan jantung anda bergantung sepenuhnya dari Dia; setiap sel darah mempunyai potensi maut yang hanya dapat dihalang oleh belas kasihanNya. Pertimbangkan air, Dia memerintahkan awan untuk membebaskannya; setiap titisan yang tidak mencekik atau meracuni anda adalah rahmat yang berasingan dari-Nya. Pertimbangan tentang senyuman, tidur nyenyak, dan panggilan rapat – semua dengan rahmat-Nya. Pertimbangkan bagaimana Dia semakin dekat dengan ciptaan-Nya dengan semua pecahan rahmat-Nya, dan kemudian menunggu mereka selama berabad-abad ketika tidak memerlukannya; hanya kerana Dia adalah Maha Pengasih (al-Wadūd). Pertimbangkan bagaimana Dia menyediakan satu demi satu kitab suci, tanpa menahan belas kasihan dari generasi yang terakhir setiap kali mereka sebelum ini mengkhianati perjanjian dan amanah. Pertimbangkan bagaimana Dia menerima seseorang yang menolak belas kasihanNya, wahyu yang diturunkan oleh-Nya, untuk seumur hidup, dan mungkin juga menganiaya orang untuk mempercayainya, selepas satu permintaan maaf atas kematian mereka. Pertimbangkan bagaimana Dia tidak boleh diusik, atau takut kepada sesiapa yang membalas dendam, tetapi Dia menangguhkan hukuman, membenarkan berjuta-juta peluang untuk melupakan kebencian hamba-hamba-Nya dan mengulangi pengkhianatan. Sebagaimana Rasulullah ﷺ bersabda, “Allah telah menulis satu pernyataan, sebelum membuat penciptaan, dan tertulis di sana dengan Dia di atas takhta: Sudah tentu, belas kasihan-Ku mengatasi kemarahan-Ku.”[31] Pertimbangkan bagaimana Dia mewajibkan diriNya supaya tidak tertandingi Rahmat-Nya, semata-mata kerana Dia suka rahmat dan Maha Pengasih (ar-Raḥmān). Akhirnya, pertimbangkan bagaimana sesiapa yang dihukum neraka oleh Tuhan sebegini hanya merugikan diri sendiri. “Sesungguhnya Allah tidak menganiaya manusia sedikitpun, akan tetapi manusia jualah yang menganiaya diri mereka sendiri.”[32]

Seorang Muslim perlu memahami dasar prinsip ini yang memerlukan kepercayaan dan kejelasan mereka, penambahbaikkan di mana dapat menolak apa-apa tanggapan yang mencabarnya. Dalam era kritikan terhadap agama dan ketuhanan ini, dengan jelas bahawa Allah lebih mengasihani kamu, dan dengan siapa pun yang kamu takutkan, daripada seorang ibu dengan anaknya, bukanlah satu pemberian. Ia dijana oleh lawatan rutin ke wahyu terakhirnya untuk renungan, dan menyuburkan persepsi rohani anda melalui pengabdian ritual.

Kita memohon kepada Allah untuk melindungi kami dari keadilan-Nya, yang kami layak, kerana harapan kami dalam belas kasihan-Nya yang teragung, dan harapan kami untuk berselimutkan dengan rahmat kasih-Nya. Amin.

Nota: Dimensi lain dari “Persoalan Neraka” akan dipaparkan di pembentangan masa hadapan in shâ ‘Allāh (Dengan izin Allah), seperti isu hukuman terbatas untuk jenayah terbatas, dan sama ada neraka sebenarnya kekal atau tidak.


[1] Himpunan dari al-Bukhāri (5653) dan Muslim (6912)

[2] Majmū’ al-Fatāwā (16/448) dari Ibn Taymiya

[3] Himpunan dari al-Bukhāri (1284) dan Muslim (923)

[4] Himpunan dari Muslim (6908), Ibn Mājah (4293), dan Ahmad (9607)

[5] Himpunan dari al-Bukhāri (6000, 6469)

[6] At-Tadhkira (1/797) oleh al-Qurtubi

[7] Siyar A‘lām an-Nubalā’ (7/445) oleh adh-Dhahabi

[8] Himpunan dari al-Hākim from Anas (rA), dan by al-Albāni dalam Sahīh al-Jāmi‘ (7095)

[9] Allah (paling Agung) berkata, “Oleh itu, jika kamu berpaling (menderhaka), maka sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang kafir.” Surat Āl-‘Imrān (3): 32

[10] Surat al-Jāthiya (45): 21

[11] Surat Sād (38): 28        

[12] Surat al-Qalam (68): 35-36

[13] Surat al-A‘rāf (7): 156

[14] Surat al-A‘rāf (7): 56

[15] Surat aṣ-Ṣāffāt (37): 87

[16] Surat Yūnus (10): 58

[17] Himpunan dari al-Bukhāri (5349) dan Muslim (7042)

[18] Himpunan oleh Abu Dāwud (4699) dan Ahmad (21589)

[19] Himpunan oleh al-Bukhāri (7416) dan Muslim (2760)

[20] Himpunan oleh Muslim (5671, 5672)

[21] Kashf al-Mushkil (1/94)

[22] Himpunan oleh Ahmad (15866)

[23] Lihat: Ahkām Ahl adh-Dhimma (2/1139) oleh Ibn al-Qayyim & Sahīh al-Jāmi‘ (883) oleh al-Albāni

[24] Himpunan oleh al-Bukhāri (1180) dan Muslim (94)

[25] Himpunan oleh al-Bukhāri (770)

[26] Surat an-Nisā’ (4): 147

[27] Lihat: Ḥādi al-Arwāḥ (p. 756-761) oleh Ibn al-Qayyim

[28] Ibid

[29] Surat aṣ-Ṣāffāt (37): 50-61

[30] Surat al-Baqara (2): 50

[31] Himpunan oleh al-Bukhāri (7554)

[32] Surat Yūnus (10): 44

 

Penafian: Pandangan, pendapat, penemuan, serta kesimpulan yang dinyatakan dalam kertas dan artikel ini adalah hak milik penulis. Selain itu, Yaqeen tidak menyokong mana-mana pandangan peribadi pengarang di mana-mana platform. Pihak kami adalah pelbagai di semua bidang, ini membolehkan dialog berterusan dan memperkaya yang membantu kami menghasilkan penyelidikan berkualiti tinggi.

Hak cipta © 2018. Yaqeen Institute for Islamic Research

Mohammad Elshinawy

Mohammad Elshinawy

FELLOW | Mohammad Elshinawy is a Graduate of English Literature at Brooklyn College, NYC. He studied at College of Hadith at the Islamic University of Madinah and is a graduate and instructor of Islamic Studies at Mishkah University. He has translated major works for the International Islamic Publishing House, the Assembly of Muslim Jurists of America, and Mishkah University