Islam dan Nilai Kebebasan Manusia

Omar Edward Moad

Dr. Omar Edward Moad is Associate Professor of Philosophy in the Department of Humanities, Qatar University. He has published numerous articles on Islamic philosophy and comparative moral epistemology, as well as a textbook, Logic and Critical Thinking: An Introduction for Muslim Students (2017: Kazi Publications).

View all posts

Pada Ramadan baru-baru ini, saya menghabiskan lebih banyak masa daripada yang sepatutnya untuk membaca berita dan mengikuti pergolakan di Timur Tengah. Dalam satu masa, beribu-ribu Yezidis telah melarikan diri ke sebuah gunung dan berada di bawah pengepungan Daesh.[1] Berdasarkan cerita tersebut, tentera Amerika adalah hero yang menyelamatkan mereka.[2]  Kemudian cerita telah berubah: terdapat beberapa orang sahaja daripada sebelumnya yang dipercayai berada di atas gunung, dan kebanyakan mereka tidak mahu pergi. Saya masih tidak tahu apa sebenarnya yang berlaku. Apakah cara untuk mengetahuinya? Apakah kebaikan dalam mengetahuinya? [3]

Rupa-rupanya (menurut kisahnya), penduduk tempatan Iraq memanggil Yezedi ‘penyembah iblis’. Seseorang memberitahu saya bahawa mereka menghormati Iblis kerana telah menolak untuk tunduk kepada Adam apabila Allah memerintahkan para malaikat untuk berbuat demikian. Secara rasionalnya Iblis adalah monoteis sejati yang akan tunduk kepada tiada siapa kecuali Allah. Saya tidak tahu sama ada ini benar-benar kepercayaan Yezidis. Nampaknya tidak, menurut sumber ini.[4]

Apa yang lebih menarik kepada saya (dan lebih produktif untuk difikirkan) bukan sama ada ini adalah kepercayaan Yezidis (atau apa yang mereka percayai), tetapi idea itu sendiri: bahawa keengganan Iblis untuk tunduk kepada Adam tidak menyatakan pemberontakannya terhadap Allah, tetapi kesucian imannya. Tanggapan Muslim ortodoks terhadap perkara ini (mengikut pemahaman saya) adalah bahawa dia mengingkari arahan Allah. Menyembah Allah bukan sekadar menolak untuk tunduk kepada apa pun selain Dia. Menyembah adalah tindakan ketaatan yang positif, dan oleh itu memerlukan perintah tertentu – ‘lakukan ini’, supaya penyembahan menjadi nyata apabila ‘perbuatan itu’ dilakukan. Tawaf mengelilingi Kaabah tujuh kali, Sai’e tujuh kali di antara kedua bukit, melontar jamrah… tunduk kepada Adam.

Dalam hal ini – kes pemberontakan pertama terhadap Allah – perintahNya adalah untuk tunduk kepada Adam. Ia kelihatan seperti idea yang bijak, bahawa ketidaktaatan di sini sebenarnya adalah satu bentuk penyembahan yang lebih suci – salah satu hujah yang diberikan oleh syaitan. Tetapi apabila Allah menyoal dia, dia tidak dapat menyembunyikan motif sebenarnya: “Aku lebih baik daripadanya; Engkau (wahai Tuhanku) ciptakan daku dari api, sedang dia Engkau ciptakan dari tanah” (Qur`an 38:76). Oleh itu, kepura-puraan Iblis dalam menolak untuk tunduk kepada apa pun selain Allah telah terdedah. Ada sesuatu yang dia letakkan di hadapan Allah. Inilah makna sebenar pemberontakan Iblis, dan juga, pada akhirnya, ini adalah keangkuhan dan ketidakpercayaan terhadap seluruh penciptaan, dan kemanusiaan, khususnya, adalah suatu perlakuan tawhid, atau kesucian iman seseorang terhadap keutuhan dan keunikan Allah. Oleh kerana itu, ironinya apabila orang-orang seperti Daesh menuduh orang lain menyembah Iblis.

Akan tetapi Allah memerintahkan para malaikat untuk tunduk kepada Adam, manusia pertama dan, seterusnya, bapa kepada umat manusia. Oleh itu, buanglah segala kekeliruan. Allah tidak memerintahkan malaikat untuk menyembah selain Dia ketika dia memerintahkan para malaikat untuk tunduk kepada Adam. Sebaliknya, dengan menunduk kepada Adam mengikut perintah Tuhan, mereka sedang beribadat, bukan menyembah Adam tetapi tidak lain selain Allah. Dan perbuatan menyembah selain dari Allah adalah suatu perbuatan yang menyatakan penghormatan terhadap Adam, yang mana Allah tujukan penghormatan tersebut, melalui suatu perbuatan merendah diri seperti menunduk. Maka orang-orang yang akan menuduh malaikat penyembahan berhala, kerana mematuhi arahan Allah untuk tunduk kepada Adam, boleh juga membuat tuduhan yang sama terhadap mereka yang mematuhi perintah Allah untuk mencintai Rasulullah ﷺ. Oleh itu, kita tidak perlu membahaskan apa yang dipercayai oleh Yezidis atau apa yang orang lain percaya. Sebaliknya, marilah kita menumpukan perhatian kepada perintah Allah.              

Secara khususnya, jika malaikat diperintahkan untuk hormat kepada Adam, maka apakah implikasi bagi kita? Adakah kita tidak perlu hormati Adam? Sudah tentu, kita menghormati Adam sebagai rasul. Tetapi adalah penting untuk diingat bahawa rasul pertama juga adalah manusia pertama. Kemanusiaan dan kenabian berkongsi akar yang sama. Ini membawa saya untuk membuat kesimpulan bahawa ketetapan Allah untuk memberi penghormatan buat Adam adalah pada masa yang sama manusia diberi penghormatan. Adakah ini kesimpulan yang terburu-buru? Kedudukan dan status manusia biasa, seperti anda dan saya, tidak sama dengan Adam. Dia seorang rasul dan kita tidak. Dia adalah bapa kepada manusia, dan kita hanya anak-anaknya. Menurut beberapa laporan, ketinggiannya adalah enam puluh kaki, dan ketinggian kami hanya enam kaki sekiranya bernasib baik. Akan tetapi, dia adalah akar manusia dan kita adalah dahan-dahannya. Darahnya berjalan di urat darah kita. Dan, seperti semua rasul, dia adalah contoh model-umat manusia yang paling sempurna. Dan “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya” (Qur`an 2: 286). Oleh itu, seorang rasul benar-benar merangkumi apa-apa yang lebih besar daripada potensi yang sepenuhnya direalisasikan oleh mana-mana manusia – apakah arah tuju kita sekiranya itu sahaja yang kita boleh lakukan. Tetapi, tentulah tidak semua yang kita boleh lakukan. “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). Kemudian (jika ia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah” (Qur`an 95: 4-5). Namun, kita boleh. “Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus” (Qur`an 95:6). Jadi, arahan untuk tunduk kepada Adam adalah arahan untuk menghormati potensi yang wujud dalam setiap manusia.

Oleh itu, penghormatan untuk Ilahi adalah mustahil tanpa penghormatan kepada manusia. Begitu juga, penghormatan sejati bagi manusia adalah mustahil tanpa penghormatan kepada Ilahi. Sehubungan dengan kedudukan ini, dua ekstrim bertentangan dapat dilihat. Penghormatan pertama adalah kepada Allah memerlukan penolakan penghormatan kepada manusia. Penghormatan lain ialah penghormatan kepada manusia memerlukan penolakan penghormatan kepada Allah. Berdasarkan sejarah kemunculan ekstrim pertama, mereka digelar ‘fundamentalisme’ – keagamaan dan sekular. Ia seolah-olah rasional yang tersirat yang mendorong ekstremis takfiri. Ekstremis kedua adalah tunjang utama ‘humanisme’ sekular yang mengatakan penghormatan terhadap manusia secara rasionalnya untuk ateisme dan penghapusan semua bentuk agama.

Setiap ekstremis ini mempunyai dimensi epistemologi. Tuntutan bahawa penghormatan yang sebenar untuk umat manusia adalah dengan menolak keilahian yang dikaitkan oleh kepercayaan diri yang mencakupi intelek manusia, seperti mempercayai Allah dalam perihal ianya melampaui kemampuan akal fikiran sendiri adalah penghinaan yang memalukan bagi manusia. Sebaliknya, mereka yang mendakwa bahawa penghormatan yang sebenar untuk Ilahi memerlukan penolakan manusia, memberi penekanan terhadap kekhilafan intelek manusia dan kemudian mendakwa telah mencapai ketidaksempurnaan dengan mensia-siakan akal fikiran dan bergantung secara langsung dengan wahyu semata-mata.

Seterusnya – mereka yang digelar ‘fundamentalis’ – dapat membuktikan bahawa intelek itu adalah lemah. Tetapi mereka memfitnahnya dengan menggambarkannya sebagai asas kehinaan, dan mereka berbohong apabila mereka mendakwa tidak menggunakannya dalam memahami agama mereka. Tidak akan berkesan untuk mendapat bimbingan dari wahyu tanpa memahami wahyu tersebut, dan memahami wahyu tidak mungkin tanpa intelek. Oleh itu, kekhilafan akal semestinya membawa kepada kekhilafan dalam pemahaman kita tentang wahyu, dan itulah keadaan sebenar manusia. Oleh kerana tiada siapa yang boleh mengelakkan keadaan ini, pengetahuan kemanusiaan adalah keperluan moral. Oleh kerana ini ianya sangat sukar atau sangat menakutkan bagi sesetengah orang, mereka memilih untuk menggunakan keupayaan pemintasan akal fikiran manusia dan kekhilafannya. Dengan berbuat demikian, mereka membuktikan bahawa intelek itu lemah dan boleh dihina, tetapi tidak semestinya perlu berbuat demikian.

Prosedur buat orang Islam yang juga digelar ‘fundamentalis’ melibatkan pengiktirafan bahawa Al-Qur’an mesti difahami, tetapi kemudian mendakwa bahawa kita dapat melindungi pemahaman kita dari kekhilafan intelek dengan bergantung pada Sunnah, seolah-olah Sunnah itu sendiri tidak memerlukan pemahaman. Adakah ayat dari Al-Qur’an tidak dapat difahami tanpa hadith dari Rasulullah ﷺ atau salah seorang salaf untuk menerangkannya, tetapi hadis yang sepatutnya menjelaskan ayat itu dapat difahami sendiri dengan baik? Sudah tentu, semuanya memerlukan pemahaman, dan oleh itu ianya bergantung kepada akal manusia, dengan segala kekhilafannya. Hadis perlu disahkan, konteksnya difahami, dan lain-lain. Intelektual yang sistematik ini memerlukan prinsip metodologi yang memerlukan asas pertimbangan seperti yang mereka lakukan terhadapwahyu. Tidak ada jalan lain selainnya.

Tetapi jalan paling mudah untuk dijadikan asasnya ialah bertanya mengapa Islam tidak didedahkan kepada batu bukannya manusia? Ia bukan hanya kerana batu-batu tidak boleh membakar Kalashnikovs kerana nampaknya mereka boleh. Tidak. Apa yang membuat manusia berbeza dari batu adalah hati dan akal. Mesej Allah ditujukan ke hati melalui akal, dengan segala kekhilafannya, dan potensi penghinaan. Fundamentalis menyangkal akal, berpura-pura mereka tidak bergantung pada pemahaman mereka terhadap agama, hanyalah dimensi epistemologi penafian mereka dari kemanusiaan itu sendiri – perbuatan penghormatan mereka terhadap Allah menaikkan kemarahan manusia, bersama dengan ciptaanNya secara umum. Pada asasnya, tuntutan ‘fundamentalis’ melampaui kemanusiaannya sendiri, untuk memahami mesej Allah tanpa bantuan kekhilafan akalnya sendiri, dan pada asasnya untuk bercakap secara langsung dan yakin akan suara Allah. Sudah tentu, dia tidak akan menyatakannya secara terang-terangan, kerana dalam apa jua keadaan, dia akan menafikan bahawa dia yang bercakap. Oleh itu, keangkuhan yang luar biasa dari pendiriannya dipenuhi dengan sikap rendah diri yang salah. Ini bukan pemikirannya. Tidak, dia tidak mempunyai fikiran sendiri. Dia hanya ‘menyampaikan mesej’. Memang benar, akal adalah kekhilafan yang tidak dapat dimengerti dan boleh dihina.

Tetapi seperti yang kita sebutkan, kemarahan intelek ini hanya mewakili dimensi epistemologi penghinaan umum bagi manusia dalam nama Allah. Beberapa manifestasi lain lebih terbukti di dunia Islam hari ini. Terdapat perlumbaan untuk merendahkan dan memusnahkan manusia, dan bukan hanya di antara kumpulan militan takfiri yang melakukan pembunuhan manusia di video dan memusnahkan warisan manusia. Apa yang boleh kita katakan tentang rejim-rejim yang menindas dan membunuh subjek-subjek manusia sendiri secara beramai-ramai, dan ulama-ulama ‘tradisional’ yang sedang berdiam ketika orang-orang ini dibuang, tetapi kemudian menangis ketika militan takfiri memusnahkan sebuah makam? Dan kita diberitahu bahawa satu-satunya manusia lebih suci dari Ka’bah (Sunan Ibn Majah 3932). Sudah jelas bahawa mengabaikan kesucian manusia di kalangan umat Islam hari ini tidak terhad kepada satu puak dalam persaingan yang sia-sia untuk kuasa politik melalui autoriti agama.

Semua ini mungkin membawa seseorang untuk mempercayai bahawa ‘humanist’ sekular di ekstemis luar yang lain betul dan penghormatan untuk manusia memerlukan penolakan Tuhan. Tetapi apa yang mereka fahami ialah walaupun intelek itu tidak sempurna, dan manusia secara rasional tidak rasional, kita tidak akan mendapati alasan untuk menghormati manusia atas dasar pertimbangan sahaja. Malaikat-malaikat tidak dapat menemuinya ketika Allah memberitahu mereka bahawa Dia akan meletakkan khalifah di bumi. “Mereka berkata: ‘Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?’” (Al-Quran 2:30). Tuhan adalah sempurna, dan para malaikat taat kepada-Nya dengan sempurna. Apa yang mungkin boleh ditambah dengan membawa makhluk yang tidak boleh mengikutinya? Kenapa Tuhan menciptakan makhluk seperti itu, dan seterusnya memerintahkan para malaikat untuk tunduk kepadanya? Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”. (Qur’an 2:30).

Jika malaikat tidak tahu, maka kita tidak akan berpura-pura. Dalam pandangan para malaikat, sejauh mana pun pengetahuan mereka, penciptaan manusia hanya bertujuan untuk membangkitkan rasuah dan kemusnahan. Memandangkan apa yang telah kita lihat dan dilihat oleh tangan berdarah kita hari ini, jika tujuan penebusan Tuhan dalam semua ini adalah di luar pemahaman mereka, maka apakah harapan sebenar yang boleh seseorang itu dapat dalam pencarian umat manusia, tanpa kepercayaan, secara membuta tuli, dalam sesuatu yang melebihi kemampuan seseorang untuk memahami? Sesungguhnya, dari sudut pertimbangan sahaja, umat manusia adalah wabak menunggu penawar. Tetapi Allah berfirman, “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”.

Walau bagaimanapun, ‘humanist’ sekular, berkata, ‘Tidak ada yang tahu apa yang saya (kita …?) Tidak tahu’. Namun, dia tidak tahu kenapa tidak lebih baik umat manusia untuk tidak pernah wujud sama sekali. Dia semakin yakin bahawa ia akan ada. Satu-satunya asas yang dia akan benarkan sebagai pimpinan berasaskan rasional namun, kesimpulan yang tidak dapat dielakkan bahawa kehidupan manusia adaalah tanpa nilai tertentu yang meringankan penderitaan yang dibawanya, dan dengan itu, dengan apa-apa langkah objektif, lebih baik jika manusia berhenti berkembang. Ini, secara statistik, adalah salah satu contoh yang jarang berlaku mengenai suatu cadangan moral falsafah yang sebenarnya mempunyai kesan yang dapat diukur pada tingkah laku sebenar seseorang dalam masyarakat disekitarnya. Begitulah keadaannya, ‘humanisme sekular’ yang sekadar menghormati kepercayaan Ilahi – kepercayaan kepada Allah dan mempercayai bahawa Dia mempunyai rencana untuk kemanusiaan di luar pemahaman kita – satu-satunya perkara yang membuatkan setiap penghormatan kepada manusia adalah nyata dan jujur itu satu kemungkinan.

Mengenai takdir manusia, apa yang boleh dicapai melalui pertimbangan semata-mata adalah, saya fikir, secara ringkasnya telah dinyatakan dalam ayat-ayat Al-Quran seperti yang telah disebutkan tadi: “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya) Kemudian (jika ia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah” (Qur`an 95: 4-5), dan juga, “Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian” (Qur`an 103: 1-2). Ini menunjukkan kesedaran yang berterusan, yang dikongsi oleh ahli falsafah sepanjang zaman, dan dapat dilihat, misalnya, dalam Empat Kebenaran Mulia Buddhisme. Tetapi apa yang dicapainya hanyalah melalui iman kepada Allah, dan keterbukaan kepada mesej-Nya, dinyatakan dalam ayat-ayat itu bahawa, dalam setiap ayat, ikutilah: “kecuali orang-orang yang beriman dan bertindak dengan adil …”. Di sini, Tuhan memperlihatkan kepada kita bahawa misteri menuju  ke jalanNya hanya diketahui oleh-Nya, dan hanya Dia yang dapat menjelaskan penciptaan Adam, perintah Allah kepada malaikat untuk tunduk, dan penghormatan kepada manusia yang diperlukan – adalah hanya semata-mata berasaskan humanisme.

Allah berfirman bahawa Dia menciptakan manusia dan jin tanpa tujuan selain daripada menyembah Dia – iman dan amal soleh. Hadis menyatakan bahawa nilai perbuatan kita – keadaan moraliti mereka – terletak pada niat sebenar mereka. Dan dengan itu, “Tidak ada paksaan dalam ugama (Islam), kerana sesungguhnya telah nyata kebenaran (Islam) dari kesesatan (kufur)” (Qur`an 2: 256). Kesucian niat membuatkan tindakan itu menjadi pilihan yang benar, bebas dari segala bentuk paksaan – fizikal atau psikologi. Makhluk yang mematuhi kehendak Allah secara sukarela mesti mempunyai keupayaan dan peluang tidak mematuhi secara sukarela. Apa-apa percubaan untuk menafikan keupayaan itu, maka, ianya adalah satu cubaan untuk menafikan tujuan ciptaan manusia.

Kebebasan, dalam pengertian yang betul, adalah, yakni, syarat nilai moral yang diperlukan oleh mana-mana manusia. Secara ringkasnya, orang tidak boleh dipaksa untuk menjadi baik, atau dimanipulasi menjadi baik, atau dicuci otaknya menjadi baik. Sudah tentu, mereka boleh dipaksa, dimanipulasi, dicuci otak, atau dipaksa untuk melakukan apa yang akan mempunyai nilai moral sebenar jika mereka melakukannya dengan bebas. Tetapi yang dilakukan di bawah paksaan akan menjadi moral yang tidak berfaedah. Inilah bukti yang boleh disebut berkenaan liberalisme Islam. Saya menggunakan istilah ‘liberalisme’ di sini selagi ia digunakan untuk merujuk kepada pandangan yang sama yang dinyatakan oleh beberapa pemikir moden Eropah, terutamanya Kant (d. 1804). Walau bagaimanapun, kita mesti berbeza dengannya, bersama dengan beberapa pemikiran moden tentang persoalan ini, kebebasan bukanlah keadaan yang mencukupi untuk menentukan nilai moral seseorang.

Apa yang kita maksudkan dengan perkara ini? Pertama, kita bersetuju bahawa tidak ada perbuatan berteraskan apa-apa nilai moral yang boleh dilakukan pihak berautonomi tidak dilakukan oleh mereka, secara sukarela. Kedua, adalah dari sebarang perbuatan yang dilakukan dengan niat untuk melanggar autonomi orang lain secara tidak adil adalah salah. Walau bagaimanapun, kami berbeza pendapat dengan tanggapan bahawa ini akan memudaratkan toleransi dalam pertimbangan moral. Perbuatan boleh dilakukan dengan bebas, tidak melanggar kebebasan orang lain, dan masih dianggap sama ada tidak berfaedah atau salah. Inilah yang saya maksudkan dengan mengatakan bahawa, sementara kebebasan adalah syarat yang diperlukan untuk nilai moral manusia, ini bukanlah keadaan yang mencukupi untuk nilai moral seseorang. Satu lagi cara untuk menyatakannya ialah, manakala nilai tindakan seseorang bergantung kepada apa yang dilakukannya secara bebas, akan tetapi nilai kebebasan seseorang bergantung kepada apa yang dilakukannya dengannya. Oleh itu, penghormatan kepada autonomi manusia tidak menyatakan bahawa kebebasan sebagai nilai tanpa syarat, kerana ia bukan nilai tanpa syarat. Sebaliknya, dari keperluan kebebasan mutlak tanpa syarat ini adalah untuk tindakan manusia yang langsung tiada nilai.

Dalam menegaskan ini, saya menentang aliran yang sama di barat untuk mengurangkan nilai moraliti kepada prinsip autonomi, untuk melindungi kebebasan sebagai satu-satunya nilai moral objektif, dan untuk menjauhkan semua pertimbangan moral lain sebagai pilihan individu yang subjektif atau budaya, Ini adalah sangat penting untuk membezakan liberalisme Islam yang benar dari teras liberalisme Barat, pada berpendapat saya, akhirnya kosong, tidak sepatutnya, dan oleh itu mustahil untuk direalisasikan dalam amalan. Oleh itu, apabila saya bercakap tentang liberalisme Islam, saya tidak bermaksud apa-apa seperti yang dikatakan sebagai ‘Islam Liberal’.

Hakikatnya, dalam mempunyai keupayaan untuk memilih hanya boleh menjadi berharga secara objektif dan bermakna jika ia adalah kes yang sesetengah pilihan konkrit secara objektifnya lebih baik daripada yang lain. Jika semua pilihan konkrit diambil sebagai kesetaraan moral oleh mana-mana standard objektif – iaitu, jika nilai pilihan konkrit adalah hanya perkara subjektif – maka tidak ada nilai objektif dalam hak memilih. Dalam autonomi yang salah dalam membina satu-satunya nilai moral yang objektif, liberalisme barat telah mengisytiharkan kami bebas, di samping  menafsirkan kebebasan itu, di dalam kehidupan kita, yang akhirnya tiada erti.  

Untuk keadilan, bentuk liberalisme yang ingin saya bantah di sini adalah secara tidak langsung menganggap semua pilihan konkrit sebagai kesetaraan moral. Apa yang dikatakannya ialah satu-satunya ukuran objektif nilai moral pilihan konkrit adalah terletak pada soalan sama ada pilihan itu melanggar prinsip autonomi. Secara ringkasnya, sesuatu perkara yang membuat apa-apa tindakan secara objektif itu salah adalah bahawa ia tidak boleh menyekat kebebasan orang lain untuk bertindak; dan satu-satunya kebaikan langkah objektif itu adalah sejauh mana ia mengembangkan kebebasan untuk bertindak, tanpa, tentu saja, dengan membuat sekatan yang tidak adil. Ini memerlukan satu-satunya standard objektif yang membezakan pembatasan kebebasan hanya dari sekatan yang tidak adil, sekali lagi, sama ada sekatan itu melibatkan suatu perbuatan yang secara tidak wajar membatasi kebebasan orang lain. Dalam erti kata lain, satu-satunya alasan untuk membataskan hak seseorang adalah untuk melindungi hak orang lain. Kita sudah dapat melihat bagaimana ianya akan membawa kepada peredarannya, tanpa memberikan apa-apa definisi sebenar tentang hak yang universal. Pada dasarnya, inilah sebab mengapa bentuk liberalisme ini ternyata tidak dapat dipatuhi secara teoritis dan praktikal.

Terdapat pelbagai jawapan untuk masalah ini, dan untuk keadilan, seseorang harus merawat masing-masing dengan terperinci untuk melawan masalah itu supaya tidak terbiar. Tetapi itu akan menjadi perbincangan panjang di luar skop apa yang boleh saya lakukan di sini. Oleh itu, biarlah saya menyatakan kedudukan seterusnya ini, dalam membentangkan pertahanan awal dan penjelasan mengenai apa yang saya ambil untuk menjadi ‘Islam liberalisme’. Satu-satunya cara untuk mencukupi dan merapatkan sempadan kebebasan individu adalah dengan merujuk kepada konsep objektif yang mengandungi kebaikan, yang tidak dapat diturunkan kepada nilai kebebasan sahaja, dan kesahihan yang tidak bergantung pada keutamaan subjektif semata-mata. Dengan kata lain, John Stuart Mill (d. 1873) telah tersilap menyatakan bahawa satu-satunya ukuran nilai adalah sama ada seseorang itu mahukannya. Dan Immanuel Kant (d. 1804) telah melampaui batas apabila dia mendakwa bahawa keutamaannya adalah cukup untuk menyelesaikan semua soalan moral sebenar.

Ini hanyalah pengenalan kepada apa yang saya lihat sebagai projek penting untuk menentukan dan mempertahankan sifat ‘Islam liberalisme’ terhadap versi liberalisme yang tidak benar, tidak masuk akal, dan akhirnya imperialistik ini merosakkan dan kini menguasai budaya barat. Sudah tentu, projek ini memerlukan demonstrasi yang lebih terperinci tentang kesilapan liberalisme palsu untuk pembentangan saya di sini. Lebih penting lagi, implikasi yang praktikal, etika, dan politik Islam liberalisme perlu ditarik sepenuhnya. Ini  bererti bahawa prinsip komprehensif dan jelas dalam membezakan keadilan daripada sekatan keadilan perlu ditarik berdasarkan konsep Islam yang substansif mengenai kebaikan. Di samping itu, terdapat pelbagai konsep kebebasan, autonomi, dan agensi yang perlu dibezakan dan dijelaskan dari segi hubungan mereka dengan keadaan material kontinjen kehidupan, dan kesungguhan moral mereka khususnya berkaitan dengan penghakiman moral yang pertama. Kerja-kerja ini adalah penting, bukan sahaja untuk mempertahankan integriti Islam dari pandangan-pandangan yang merosakkan, tidak masuk akal kebebasan yang tidak masuk akal, tetapi yang paling penting untuk menjelaskan dan mempertahankan nilai kebebasan manusia yang sah di bawah liberalisme Islam, kepada dunia Islam, betapa sedihnya tetapi tidak dapat disangkal, bahawa isu ini sangat serius dan berbahaya.


[4] http://www.aljazeera.com/news/middleeast/2014/06/iraq-yazidis-caught-crossfire-201462412464507378.html

Penafian: Pandangan, pendapat, penemuan, serta kesimpulan yang dinyatakan dalam kertas dan artikel ini adalah hak milik penulis. Selain itu, Yaqeen tidak menyokong mana-mana pandangan peribadi pengarang di mana-mana platform. Pihak kami adalah pelbagai di semua bidang, ini membolehkan dialog berterusan dan memperkaya yang membantu kami menghasilkan penyelidikan berkualiti tinggi.

Hak cipta © 2018. Yaqeen Institute for Islamic Research