Yaqeen Institute for Islamic Research
The-Accomplishments-of -he-Prophet-The-Proofs-Of-Prophethood-Series

Pencapaian-pencapaian Rasulullah ﷺ: Siri Bukti-Bukti Kenabian

Pencapaian-pencapaian Rasulullah ﷺ

“Kamu akan mengetahui mereka dari hasil-hasil mereka”[1] Dalam makalah ini, kita meneruskan perjalanan kita untuk menubuhkan bukti kenabian dengan mengkaji pencapaian Muhammad ﷺ. Apa sebenarnya yang dilakukan oleh lelaki ini? Buah apa yang dilahirkan dari kepimpinannya? Dan adakah pencapaiannya mewakili bakat luar biasa dan kebaikannya, atau perselisihan hiperbola oleh para pengikutnya?

Perlu dinyatakan terlebih dahulu bahawa pencapaian Muhammad ﷺ adalah tidak terbatas untuk menjadi orang yang paling disukai di kalangan mereka di sezamannya dan generasi akan datang selama lebih dari satu milenium, sebenar mana yang mungkin. Ia juga tidak terhad kepada penguasaan politik seketika di kawasan-kawasan yang luas, kerana ini berlaku, seseorang mungkin menganggapnya setanding dengan Constantine, Alexander the Great, atau Genghis Khan. Ia juga tidak terhad kepada satu kejadian inspirasi agama yang kekal selama berabad-abad, supaya seseorang tidak mengakuinya dengan kisah Kristian mengenai penyaliban. Ia juga tidak terkandung semata-mata dalam gaya hidup kendiri yang mengagumkan, kebijaksanaan eksistensial, dan kebajikan, sebagaimana dikreditkan kepada Buddha dan Confucius. Tidak, ada sesuatu yang berbeza Muhammad ﷺ—sesuatu yang menyebabkan seseorang yang menemuinya berasa amat terpegun. Apakah ia? Ia adalah hakikat bahawa tiada satu tonggak tunggal yang mengekalkan warisannya, melainkan satu rangkaian kejayaan luar biasa yang bersatu dalam seorang manusia. Inilah yang mempersonakan dan mengkagumkan begitu ramai orang sejak beberapa milenium lalu, menyebabkan mereka tertanya-tanya: Betulkah begini? Bolehkah seseorang yang begini wujud diluar lingkungan legenda? Adakah terdapat Could such a person have existed outside of legends? Adakah terdapat penjelasan yang munasabah untuk ini? Adakah mungkin saya benar-benar berdiri di hadapan kenabian?

John William Draper (m. 1882), seorang saintis, doktor, ahli falsafah dan sejarawan Inggeris-Amerika menulis,

Empat tahun selepas kematian Justinian, A.D. 569, dilahirkan di Mekah, di tanah Arab, lelaki yang, dari semua manusia, telah melaksanakan pengaruh terbesar pada umat manusia… Untuk menjadi ketua agama kepada banyak kerajaan, untuk membimbing kehidupan seharian sepertiga dari umat manusia, yang mungkin membenarkan gelaran seorang Rasul Allah.[2]

Tidak ada sebarang lonjakan kepercayaan yang diperlukan di sini, sekurang-kurangnya tidak dalam menerima kenabiannya. Mengaku bahawa nasib yang baik  semata-mata dipertanggungjawabkan atas semua pencapaian yang digabungkan dalam satu individu, apalagi Muhammad ﷺ, hanya dapat bercambah dari seseorang yang tidak mengetahui tentang realiti atau disesatkan dengan prasangka. Pertimbangkan enigma seorang lelaki yang buta huruf, dilahirkan di tanah Arab yang jahil dan sentiasa bergolak, terasing dari seni, falsafah, politik, peperangan, dan pendidikan empayar maju di sekelilingnya. Pertimbangkan bahawa lelaki ini melangkah ke hadapan—dengan sejenak—dengan panggilan yang amat besar, impak, dan berkekalan tidak berkesudahan. Kelajuan di mana agamanya tersebar, perintah global panggilannya hingga hari ini, dan pengaruh positif individu tunggal ini adalah—dan sentiasa kekal—tidak tertanding dalam sejarah manusia; dan Draper pastinya bukan satu-satunya sejarawan bukan Islam di Barat yang mengakui ini.

Seperti Alphonse de Lamartine (m. 1869), sejarawan Peranchis nyatakan dengan jelas,

Jika kehebatan sebuah tujuan, kekurangan cara, dan hasil yang mengagumkan adalah tiga kriteria kebijaksanaan manusia, siapa yang berani membandingkan seseorang yang hebat dalam sejarah moden dengan Muhammad? Lelaki-lelaki yang terkenal mencipta senjata, undang-undang dan empayar sahaja. Mereka mengasaskan, jika ada apa-apa, tidak lebih dari kekuatan material yang sering hancur di depan mata mereka. Lelaki ini bukan sahaja menggerakkan tentera, perundangan, empayar, rakyat dan dinasti, tetapi berjuta-juta manusia di sepertiga dunia yang gersang ketika itu; dan lebih daripada itu, beliau menggerakkan altar, tuhan, agama, idea, kepercayaan dan jiwa. Atas dasar sebuah Kitab, setiap huruf yang telah menjadi undang-undang, beliau menciptakan kewarganegaraan kerohanian yang telah dicampurkan bersama-sama setiap orang dari setiap bahasa dan setiap kaum. Beliau telah memberikan kita sebagai ciri-ciri kebangsaan Muslim yang berkekalan ini, kebencian terhadap tuhan-tuhan palsu dan keghairahan untuk Yang Satu dan Tuhan yang bukan material. Patriotisme yang membalas dendam terhadap pengabaian Syurga membentuk kebaikan para pengikut Muhammad: penaklukan sepertiga dari bumi kepada akidahnya adalah keajaibannya. Idea perpaduan Tuhan yang diisytiharkan di tengah-tengah keletihan tuhan-tuhan yang luar biasa, itu sendiri adalah keajaiban yang apabila ucapan dari bibirnya memusnahkan semua kuil-kuil berhala purba dan membakar semangat satu pertiga dari dunia. Kehidupannya, pertapaannya, pendiriannya menentang kepercayaan karut negaranya, dan keberaniannya mengingkari kemurkaan berhala-berhala; keteguhannya untuk bertahan selama tiga belas tahun di Mekah, penerimaannya kepada kebencian orang ramai yang menghina dan hampir menjadi mangsa rakan-rakan senegaranya: semua ini dan, akhirnya, dakwah tanpa hentinya, peperangannya terhadap sebarang kemungkinan, keyakinannya terhadap kejayaannya dan rasa tenangnya yang luar biasa dalam kesusahan, kesabaran dalam kemenangan, cita-cita beliau, yang sepenuhnya ditujukan kepada satu idea dan berusaha untuk sebuah empayar; doa tanpa henti, perbualan mistiknya dengan Tuhan, kewafatannya dan kejayaannya selepas kewafatannya; semua ini membuktikan bahawa ini bukan sebuah penipuan malah bukti kepada keyakinan yang tegas yang memberinya kuasa untuk memulihkan sebuah dogma. Dogma ini adalah berperingkat, perpaduan Tuhan dan keimanan Tuhan; yang terdahulu memberitahu apa itu Tuhan, yang kedua mengatakan apa yang bukan Tuhan; yang menggulingkan tuhan-tuhan palsu dengan pedang, yang lain memulakan idea dengan kata-kata. Ahli falsafah, penyampai, rasul, penggubal undang-undang, pahlawan, penakluk ide, pemulih dogma rasional, kultus tanpa imej, pengasas dua puluh empayar nyata dan satu kerajaan rohaniah; itulah Muhammad. Mengenai semua piawaian di mana kebesaran manusia boleh diukur, kita boleh bertanya: adakah ada orang yang lebih hebat daripada dia?[3]

Cinta yang Tidak Terbanding

Adakah sesiapa dalam sejarah manusia yang pernah dikasihi sepertimana Nabi Muhammad ﷺ? Ramai yang meremehkan, atau mungkin tidak dikenali, harga diri dan emulasi lelaki ini telah perolehi untuk milenium kedua kini. Orang lain mungkin menyedari hal itu, kemudian dengan cepat menganggap bahawa perkongsian pemujaan yang hanya mengagumkan pasti telah dicapai oleh orang lain dalam sejarah manusia. Tetapi pemeriksaan yang lebih kritikal menceritakan kisah lain.

Sepanjang hidupnya, Sahabat-sahabat Nabi bersumpah untuk mengorbankan hidup dan anggota badan untuk mempertahankannya. Ketika Rasuullah ﷺ pengsan dipukul semasa Pertempuran Uhud, misalnya, para sahabatnya memperlihatkan kepahlawanan yang luar biasa ketika mereka bergegas untuk menyelamatkannya. Abu Dujāna (ra) mengalu-alukan anak-anak panah mendarat di belakangnya ketika ia melayang di atas Nabi ﷺ. Anas b. an-Naḍr (ra) melompat kearah musuh-musuh sehingga menerima lebih dari sembilan puluh luka pedang, lembing, dan anak panah ditemui di atas badannya yang syahid. Abu Talhah (ra) melindungi Nabi ﷺ dari kecederaan dengan dada yang telanjang ketika dia tidak menemukan apa-apa lagi, dan memohon dengannya setelah baginda sedar kembali, “Jangan pandang, Ya Rasulullah! [Aku lebih rela] Leherku [dicederakan] dari kamu!” Talḥa b. ‘Ubaydillāh (ra) mengangkat Rasulullah ﷺ ke atas seketul batu besar, kemudian kembali untuk mengusir serangan, kemudian kembali lagi untuk membawa Nabi ﷺ ke tempat yang lebih selamat. Nusayba b. Ka’b (ra) adalah seorang wanita yang berani yang merampas pedang dari lelaki-lelaki dan menyerang ramai pahlawan-pahlawan yang kuat di Uhud, sehingga dia tewas pada serangan pedang ke bahunya yang kemudiannya kecederaan itu merebak kemudiannya untuk menerima syahidnya. Apabila semuanya kembali aman, perbuatan tidak pentingkan diri mereka yang menyatakan cinta mereka kepada Nabi ﷺ telah kekal di dalam sejarah selama-lamanya. Setelah kembali ke bandar Madinah, seorang wanita dari suku Banu Dinar diberitahu bahawa suaminya, ayahnya, dan saudara laki-lakinya dibunuh di Uhud. Dia menjawab, “Apa yang berlaku kepada Rasulullah ﷺ?” Mereka menjawab, “Baginda selamat dan baik, seperti yang kamu mahukan.” Dia berkata, “Tunjukkan baginda kepadaku; aku mesti lihat sendiri.” Apabila dia akhirnya melihatnya, dia berkata, “Setiap tragedi selain [kehilangan] kamu tidak penting, Wahai Rasulullah.” [4]Kejadian pada hari yang satu ini, tidak semua ditangkap di sini, hanyalah sebuah mikrokosm yang mencerminkan etos cinta dan kasih sayang yang mengelilingi Rasulullah ﷺ untuk tempoh pemerintahannya selama dua puluh tiga tahun.

Beberapa tahun selepas Uud, ‘Urwa b. Mas’ūd datang sebagai utusan suku kaum Quraisy yang kemudian, berusaha untuk merundingkan perjanjian dengan Muhammad ﷺ. Selepas menghabiskan tiga hari di kalangan umat Islam, beliau kembali ke Mekah dan memberi taklimat kepada Quraisy dengan pemerhatian ini:

Wahai penduduk Quraisy, aku telah melawat Chosroes [dari Persia] di kerajaannya, dan Kaisar [Rom] di kerajaannya, dan Negus [Abyssinia] di kerajaannya. Tetapi demi Tuhan, aku tidak pernah melihat seorang raja yang dihormati di kalangan rakyatnya seperti Muhammad. Dia tidak membasuh dirinya kecuali mereka tergesa-gesa untuk menangkap titisan air [jatuh dari tubuhnya], ataupun salah satu rambutnya jatuh kecuali mereka mengambilnya. Setiap kali dia bercakap, mereka segera menurunkan suara mereka, dan tidak ada yang menatapnya secara langsung kerana penghormatan baginya. Dia telah memberikan kamu syarat-syarat yang baik, jadi terimalah mereka, kerana aku tidak melihat mereka meninggalkan dia. Sekarang buat keputusan anda.[5]

Malah beberapa dekad selepas kematian Rasulullah ﷺ, kita mendapati sahabat-sahabat seperti ‘Amr b. al-‘ṣ (ra) berbaring di dikatilnya ketika beliau nazak mengenang kembali kehidupannya sebelum Islam, mengingatkan bagaimana dia berubah dari musuh militan Nabi ﷺ kepada salah seorang pengikutnya yang terhebat. Di tengah-tengah ingatannya, dia berkata,

Maka, tidak ada yang lebih baik padaku selain daripada Rasulullah ﷺ, dan tidak ada yang lebih tinggi di mataku daripada dia. Aku tidak dapat menatapnya secara langsung kerana rasa hormat kepadanya, dan dengan itu jika aku diminta untuk menggambarkan wajahnya, aku tidak akan dapat menerangkannya, kerana aku tidak pernah melihatnya sepenuhnya.[6] 

Para sahabat yang telah hidup lebih lama daripada Nabi ﷺ dibakar dengan semangat dan kerinduan yang sama; sebuah generasi yang kekal tidak dapat mendengar namanya tanpa hati yang gemetar, mata mereka meluap dengan air mata, mahu bersatu dengannya di akhirat. Bilāl b. Rabāḥ (ra) adalah seorang hamba dari Ethiopia yang dibebaskan yang merupakan antara yang pertama untuk menerima Islam di bawah Rasulullah ﷺ, menerima penyeksaan yang tidak dapat dibayangkan kerana menentang tuannya dan memeluk agama Muhammad. Beliau menjadi muezzin pertama (pemanggil untuk solat) dalam sejarah Islam. Tidak perlu dikatakan, kasih sayang kepada Muhammad ﷺ mengalir dalam urat Bilal, dan terus hidup tanpa baginda membawa kesedihan yang hanya penyatuan semula sahaja boleh menyembuhkannya. Sembilan tahun kemudian, ketika Bilal (ra) terbaring nazak di tempat tidurnya di Damsyik, beliau mendengar isterinya berkata, “Wahai kesedihanku! Oh Bilal ku!” beliau menjawab, “Oh kegembiraanku! Esok aku akan berjumpa dengan orang-orang yang aku sayangi: Muhammad dan sahabatnya!”[7]

Beribu ribu orang telah sejak itu mewarisi kasih sayang dari Nabi Akhir Zaman ﷺ dalam perjalanan untuk menjadi ikon kebenaran, keadilan, dan sumbangan dalam sejarah dunia. Di antaranya adalah pelopor yang membangunkan pandangan mendalam tentang kebenaran suci, melakukan keajaiban nyata dan intelektual, dan naik ke tahap yang tinggi di jejak langkah Rasulullah mereka yang tercinta, yang tidak berbahagi. Para ulama yang teliti yang tak terhitung jumlahnya, jenius sastera, ahli altruis yang berperikemanusiaan, ahli-ahli negara yang berjaya, dan jeneral yang mulia percaya bahawa Muhammad ﷺ adalah pintu gerbang ke kecemerlangan sejati dalam semua usaha dan sangat diperlukan untuk menjadi pembawa obor untuk kemanusiaan. Malah pada hari ini, hampir sepertiga dari planet ini terus mengawal kehidupan mereka—dari satu sudut atau pun yang lain—dengan cara yang mencerminkan penghormatan mereka kepada Muhammad ﷺ. Umat Islam pastinya tidak menyembah Muhammad, hanya Tuhan, tetapi melihat orangnya sebagai tanda keyakinan duniawi, dan sebagai contoh kebaikan dan dengan itu saluran mereka untuk kesenangan Tuhan.

Diseluruh dunia Islam, adalah kebiasaan untuk mengatakan ‘Semoga kedamaian dan berkat Tuhan di atasnya’ setelah menyebutkan nama Nabi Muhammad. Akibatnya, semasa solat Jumaat apabila sahaja nama Rasul disebut oleh khatib semasa khutbah dibacakan akan timbul suara-suara perlahan berdoa dengan kolektif untuk Muhammad dari jemaah. Dalam keadaan seperti itu, Nabi menjadi tumpuan perhatian ritual umat Islam. Mengingati Muhammad dan menghormati tindakan Sunnahnya sebagai titik tumpuan di bumi yang perhatiannya diarahkan kepada Allah.[8] 

Hari ini, peninggalan lelaki Islam yang menghubungkan mereka dengan Pencipta mereka telah menjadikan “Muhammad” nama bayi yang paling popular di London, tempat dimana hanya terdapat 125 penduduk Islam sahaja. Generasi selepas generasi, pengikutnya yang taat terus menerus meneroka setiap kata-katanya, dengan tekun mengejar segala yang dapat dikesannya kepadanya, dan meniru gaya hidupnya hingga ke pergerakkan jari-jarinya ketika bersolat. Berapa banyak tokoh dalam sejarah manusia telah mendapat ikutan seperti itu, adorasi yang diterjemahkan ke dalam tindakan, selama lima belas abad lamanya?

David George Hogarth (m. 1927), seorang sarjana dan ahli arkiologi British, berkata,

Samada serius atau tidak, tingkah laku hariannya telah menerbitkan kanon yang diamati berjuta-juta orang hari ini dengan ingatan yang sedar. Tiada sesiapa yang dianggap oleh mana-mana bahagian umat manusia sebagai Lelaki Sempurna telah ditiru dengan begitu pantas. Tingkah laku pengasas agama Kristian tidak mengawasi kehidupan biasa para pengikutnya. Lebih-lebih lagi, tidak ada seorang pengasas agama yang telah meninggalkannya sepertimana seorang yang terkemuka sebagai rasul Muslim.[9]

Adalah menarik bahawa nama Muhammad meramalkan fenomena ini sebelum kejadiannya. Muhammad secara harfiah bererti ‘yang sering dipuji,’ dan tidak ada manusia yang menerima pujian dan pengiktirafan yang lebih besar daripada baginda. Walaupun tanpa peluang pendedahan media sosial, tanpa akaun di Twitter atau Facebook atau Instagram atau Whatsapp, Muhammad ﷺ telah mengumpulkan 1.6 bilion pengikut di dunia hari ini. Tidak hairankah untuk mempertimbangkan bagaimana dengan satu manusia ini, 1400 tahun selepas dia meninggal dunia, tidak ada detik yang berlalu tanpa dia dipuji di seluruh dunia? Dalam panggilan umat Islam untuk bersolat (adhān) yang berlaku setiap detik di sekeliling dunia, diikuti oleh solat (ṣalāh) itu sendiri, mendoakan Muhammad dan memberi kesaksian kepada kenabiannya adalah bergema siang dan malam. Sekiranya seseorang tidak kagum dengan betapa orang-orang yang terlekat secara emosi kekal kepada Muhammad, dan bagaimana mereka terus mengekspresikan pertahanan yang paling bersemangat padanya ketika dia dipertaruhkan?

Malah, Tuhan sendiri telah memberikan ramalan kepada situasi ini dengan firman-Nya, “And we have raised for you your repute.”[a][10] Ayat ini diturunkan pada tahun-tahun awal Mekah, ketika umat Islam terdiri dari segelintir orang lemah dan tidak pasti apa yang akan terjadi pada Islam, tetapi untuk memikirkan bagaimana ayat itu dipenuhi sekarang, ketika Muhammad ﷺ telah disebutkan dan diingat oleh ratusan juta orang di seluruh dunia adalah luar biasa.

Kisah Kejayaan Terhebat di Dunia

Cuba kita ketepikan penghargaan terhadap ajarannya buat semantara waktu dan kita berikan sekilas pandang kepada kehidupan baginda dan “kejayaan sekular” baginda yang menuntut perhatian dari para sarjana seluruh dunia.

Seperti yang disebutkan oleh Karen Armstrong, seorang penulis terkenal mengenai perbandingan;

Islam adalah agama kejayaan. Tidak seperti Kristianiti, yang mempunyai imej utamanya, di barat sekurang-kurangnya, seorang lelaki mati dalam kematian yang dahsyat, memalukan, tidak berdaya … Mohammed bukan sebuah kegagalan yang jelas. Beliau adalah kejayaan yang mempesonakan, secara politik dan juga dalam kerohanian, dan Islam semakin kuat dan semakin kuat.[11]

Michael Hart, seorang sejarawan kontemporari Amerika, yang menulis The 100: A Ranking of the Most Influential Persons in History, ringkasnya menggambarkan cerita kejayaan ini sebagai berikut:

Saya memilih Muhammad untuk mendahului senarai orang-orang paling berpengaruh dunia mungkin mengejutkan sesetengah pembaca dan mungkin juga dipersoalkan oleh sesetangah yang lain, tetapi beliau adalah satu-satunya orang dalam sejarah yang sangat berjaya di dalam kedua-dua bidang agama dan bidang sekular. Dari asal-usul yang rendah hati, Muhammad mengasaskan dan mengisytiharkan salah satu agama terbesar dunia, dan menjadi pemimpin politik yang sangat berkesan. Hari ini, tiga belas abad selepas kematiannya, pengaruhnya masih kuat dan berleluasa. Majoriti mereka yang disebutkan dalam buku ini mempunyai kelebihan dilahirkan dan dibesarkan di pusat-pusat tamadun, negara-negara yang sangat berbudaya atau politik yang sangat penting. Muhammad, bagaimanapun, dilahirkan pada tahun 570, di Mekah, selatan semenanjung Arabi, pada masa itu ia sebuah kawasan terpencil di dunia, jauh dari pusat perdagangan, seni, dan pembelajaran. Anak yatim piatu pada usia enam tahun, dia dibesarkan di persekitaran yang sederhana. Tradisi Islam memberitahu kita bahawa dia adalah buta huruf. Kedudukan ekonominya bertambah baik ketika, pada usia dua puluh lima tahun, beliau mengahwini seorang usahawan wanita yang juga seorang janda. Namun apabila beliau mencecah umur empat puluh tahun terdapat sedikit petunjuk luar bahawa dia adalah seorang yang luar biasa.

Kebanyakan orang Arab pada waktu itu adalah orang-orang pagan, yang percaya kepada banyak tuhan. Walau bagaimanapun, terdapat di Mekah, sebilangan kecil orang Yahudi dan Kristian; tidak syak lagi bahawa Muhammad pertama kali mengetahui Tuhan yang tunggal, maha kuasa yang memerintah seluruh alam semesta dari mereka ini. Apabila dia berumur empat puluh tahun, Muhammad menjadi yakin bahawa Allah yang satu ini benar-benar bercakap kepadanya, dan telah memilihnya untuk menyebarkan iman yang benar. Selama tiga tahun, Muhammad hanya berkhutbah secara tertutup kepada para sahabat dan sekutunya sahaja. Kemudian, kira-kira pada tahun 613, dia mula berdakwah di khalayak ramai. Apabila dia perlahan-lahan mengumpul pengikut, pihak berkuasa Mekah menganggapnya sebagai gangguan yang berbahaya. Pada tahun 622, kerana risaukan keselamatannya, Muhammad melarikan diri ke Madinah (sebuah bandar 200 batu ke utara Mekah) di mana dia telah ditawarkan kedudukan yang mempunyai sedikit sebanyak kuasa yang penting.

Pelarian ini, dipanggil Hijrah, adalah titik perubahan kehidupan Nabi itu. Di Mekah, beliau mempunyai sedikit pengikut. Di Madinah, dia mempunyai banyak lagi, dan dia tidak lama lagi mendapat pengaruh yang menjadikannya sesungguhnya seorang diktator. Dalam beberapa tahun akan datang, sementara pengikut Muhammad berkembang dengan pesat, satu siri pertempuran antara Madinah dan Mekah berlaku. Pertempuran ini berakhir pada 630 dengan kemenangan kepada Muhammad dan beliau pulang ke Mekah sebagai penakluk. Baki dua dan setengah tahun hidupnya menyaksikan penukaran puak-puak Arab yang cepat ke agama baru. Apabila Muhammad meninggal dunia, pada tahun 632, beliau adalah penguasa yang berkesan di seluruh selatan Arab. Orang-orang Arab Badwi mempunyai reputasi sebagai pahlawan yang garang. Tetapi jumlahnya kecil; dan diganggu oleh perpecahan dan peperangan yang merugikan kedua-dua pihak, mereka bukanlah tandingan kepada tentera-tentera kerajaan yang lebih besar di kawasan pertanian di utara. Walau bagaimanapun, disatukan oleh Muhammad untuk kali pertama dalam sejarah, dan diilhamkan oleh kepercayaan mereka yang kuat terhadap Tuhan yang sejati, tentera-tentera kecil Arab kini telah memulakan salah satu siri penaklukan yang paling menakjubkan dalam sejarah manusia.

Seperti kata Lamartine sebelum ini, ia bukan hanya satu siri penaklukan dan kejayaan dunia yang menjadikan Muhammad unik. Sebaliknya, ia adalah cara yang tidak seberapa kejayaannya, pelepasan yang tidak mementingkan keuntungan material apabila dia mencapainya, dan pengekalan tujuannya yang luar biasa walaupun dengan semua pencapaian ini, yang menandakan kehebatannya.

Bosworth Smith (m. 1908), seorang paderi pengetua sekolah dan penulis, berkata,

Dengan nasib yang sangat unik dalam sejarah, Mohammed adalah pengasas tiga negara, sebuah empayar, dan agama … Ketua Negara serta Gereja; dia adalah Caesar dan Paus dalam satu; tetapi dia adalah Pope tanpa pengamalan Paus, dan Caesar tanpa bala tenteranya, tanpa tentera yang berdiri tegak, tanpa pengawal, tanpa pasukan polis, tanpa pendapatan tetap. Jika pernah seorang lelaki diperintah oleh Ilahi yang betul, itu adalah Muhammad, kerana dia mempunyai semua kuasa tanpa sokongan mereka. Dia tidak mengambil berat tentang pakaian kuasa. Kesederhanaan kehidupan peribadinya adalah selaras dengan kehidupannya.[12]

Ayat terakhir dari Smith adalah apa yang dipertimbangkan oleh beberapa sebab mengapa pengaruh Muhammad yang tidak pernah berlaku dan pengaruh yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ia adalah fakta gabungan yang berjaya memenangi kawalan ke atas banyak dunia ini sementara tidak membenarkannya mengawal dirinya. Umat Islam percaya bahawa hanya Tuhan yang boleh menyatukan dua fenomena ini dalam satu manusia, dan Dia memperkuat tuntutannya sebagai kenabian dengan kejayaan material dan moral ini. Seperti yang dinyatakan oleh Edward Gibbon,

Kejayaan terbesar dalam kehidupan Muhammad dilakukan dengan kekuatan moral semata-mata … Ini bukan penyebarannya tetapi keabsahan agamanya yang pantas menjadi ketakjuban kita, kesan murni dan sempurna yang sama yang diukir di Mekah dan Madinah dipelihara setelah revolusi dua belas abad oleh India, Afrika dan proklamis Turki dari Al-Quran …[13]

Begitu juga, selepas Mahatma Gandhi (m.1948) menjumpai biografi Nabi semasa beliau di dalam penjara, beliau dapat mengenal pasti rahsia di sebalik Rasulullah ﷺ untuk mengatasi kemungkinan yang tidak dapat diatasi dan mencapai tahap kejayaan sedemikian. Beliau berkata,

Saya ingin mengetahui yang terbaik dari kehidupan seseorang yang memegang hari ini suatu gincangan yang tidak dapat dipertikaikan di hati jutaan manusia … Saya menjadi lebih yakin sekali bahawa bukanlah pedang yang memenangi tempat untuk Islam pada masa itu dalam skema kehidupan. Ia adalah kesederhanaan yang tegas, pengekalan diri Rasulullah, perhatian yang mantap untuk ikrar, pengabdiannya yang kuat terhadap sahabat dan pengikutnya, keikhlasannya, ketakutannya, kepercayaan mutlaknya kepada Tuhan dan dalam misinya sendiri. Ini semua dan bukannya pedang membawa segalanya di hadapan mereka dan mengatasi semua halangan.[14]

Mengembalikan Perpaduan Tuhan

Rasulullah ﷺ mencapai kejayaan yang jarang berlaku untuk menyediakan dunia dengan kejelasan sempurna pada identiti Tuhan, kesatuan-Nya, dan kesempurnaan-Nya, kejelasan yang sejajar dengan sifat manusia dan rasionalitas, dan dengan itu menjadi ciri khas Islam. Baginda mencadangkan teologi yang ringkas dan intuitif yang menerangkan kepada orang ramai tentang Pencipta mereka, dan jalan kearah-Nya, dengan cara yang pasti akan menyebar seperti api di seluruh dunia. Ia adalah satu cadangan yang unik, yang menyentuh naluri kemanusiaan dengan dalam sehingga ia secara berkesan melucutkan mereka dari beberapa kecenderungan yang paling menghalang mereka—seperti pematuhan buta yang semua budaya kekalkan, dan penghormatan kepada orang yang telah berlaku dalam begitu banyak tamadun. Muhammad ﷺ dihadirkan kepada dunia yang lemah yang menjadi tempat perlindungan mereka yang sebelum ini telah lama hilang; akses langsung kepada Tuhan Yang Maha Esa, Yang Maha Pemurah. Baginda ﷺ tidak berehat sehingga mereka tahu bahawa hanya dengan menyuarakan pada Tuhan dalam penuh pengabdian, seseorang akan mendapat kepuasan dan ketenangan, dan hanya melalui Dia akan kompas moral mereka ditetapkan dengan tepat. Bagi mereka yang memahami bahawa gangguan hanya boleh wujud di luar gaya hidup yang berpusat pada Tuhan, kegunaan yang tidak terhitung dari pencapaian tunggal Muhammad ﷺ ini boleh direalisasikan. Memulihkan perpaduan Tuhan dalam kehidupan manusia mendatangkan pemulihan ketertiban dan makna hidup, kerana ia tidak menghiraukan kehidupan sebagai destinasi yang kurang menarik. Dan bagi mereka yang tidak mampu melihat kegunaan teologi autentik di zaman kita, mungkin permulaan yang baik adalah mempertimbangkan daya tarikan baharu dengan “kecerdasan rohani” dalam dunia moden yang penuh kekacauan, bersama dengan kadar kes pembunuhan dan bunuh diri yang rendah di negara-negara Islam (Rujuk juga: Suicide and Islam; NCBI).

Alphonse de Lamartine mengulas tentang perkara ini,

Tidak pernah ada seorang lelaki yang dicadangkan untuk dirinya sendiri, secara sukarela atau tidak, matlamat yang lebih tinggi, kerana matlamat ini tidak masuk akal: melemahkan takhayul yang diletakkan di antara makhluk dan Pencipta, berikan Tuhan kepada manusia dan manusia kepada Tuhan, mengembalikan semula rasional dan kesucian idea keilahian di tengah-tengah kekacauan yang berlaku dari tuhan-tuhan berhala dan palsu. Tidak pernah ada seorang yang berjaya dalam masa yang singkat seperti revolusi besar dan panjang di dunia, sejak kurang dari dua abad selepas ramalannya, Islam, berdakwah dan bersenjata, memerintah tiga dunia Arab dan menakluk kerana perpaduan Tuhan; Parsi, Khorasan di Transoxania, India Barat, Syria, Mesir, Abyssinia, dan semua benua Afrika yang diketahui, kebanyakkan pulau Mediterranean, Sepanyol, dan sebahagian dari Gaul.[15]

Edward Gibbon menambah,

Para Mahometans secara seragam bertahan dengan godaan untuk mengurangkan objek iman dan ketaatan mereka ke tahap dengan deria dan imaginasi manusia. ‘Saya percaya pada Satu Tuhan dan Mahomet Rasul Allah’ adalah profesi yang mudah dan tidak asing dari Islam. Imej intelektual sesuatu Dewa tidak pernah dihina oleh mana-mana idola yang kelihatan; penghormatan nabi itu tidak pernah melampaui ukuran kebajikan manusia, dan ajaran hidupnya telah menghalangi ucapan syukur pengikutnya dalam batas-batas sebab dan agama.[16]

Konsepsi monoteisme yang paling murni ini ditanamkan kepada para pengikut Nabi Muhammad SAW: hubungan sesungguhnya dengan Tuhan, satu kekurangan setiap campurtangan perantara dan manusia. Ini tauhid yang ketat meletakkan semua lelaki dan wanita pada kedudukan yang sama di hadapan Allah dan dengan akses yang sama kepada Tuhan. Ini telah membantu membentuk sifat egalitarian Islam, memberikan kisah sosial di mana kesucian manusia tidak dibuktikan dalam harta benda atau kelas sosial mereka, melainkan dalam ketakwaan dan kebenaran mereka.

Selain itu, teologi yang baginda bawa sama ada menerangkan atau menyerap agama-agama lain dan teologi-teologi yang bersaing mengenai Tuhan, menyatukan semua ke dalam pandangan dunia monoteistik yang koheren. Ini adalah kuasa penjelasan Islam yang memberi rayuan intelektual yang besar: keupayaan menarik untuk menjawab semua soalan eksistensial tentang Tuhan dan penciptaan. Bagi rayuan rohani, ia juga menjadi daya penggerak di sebalik jejaknya yang berterusan di minda dan hati orang ramai. Lagipun, keajaiban terbesar Muhammad ﷺ (rujuk makalah akan datang: Keajaiban Rasulullah) adalah Al-Quran yang merupakan ucapan kata-kata Tuhan kepada umat manusia, yang boleh disedut secara langsung oleh sesiapa saja yang mengkajinya hingga akhir zaman.

Revolusi Hak Asasi Manusia

Setelah membetulkan hubungan manusia dengan Penciptanya, mendalami hubungan antara satu sama lain adalah langkah seterusnya yang semula jadi. Pencapaian akhir Rasulullah ﷺ ini bukan sekadar salah satu yang menyokong kebajikan seperti kebaikan, empati, dan kerendahan hati dalam pertukaran interpersonal seseorang, tetapi juga salah satu yang terlibat dalam menetapkan sistem sempurna dalam bermain untuk memastikan konsep-konsep abstrak ini akan muncul. Baginda ﷺ bergaul dengan semua orang, tanpa mengira perbezaan mereka, dan membersihkan semua prasangka mereka, dan bersabda dalam Khutbah Perpisahannya, “Wahai manusia, Tuhanmu adalah satu, dan ayahmu adalah satu. Kamu semua berasal dari Adam, dan Adam adalah dari debu. Yang mulia di antara kamu di sisi Allah adalah yang paling sedar pada Allah.”[17] Islam menegaskan persaudaraan manusia sejagat, persaudaraan yang mengiktiraf maruah setiap manusia, dan menuntut pengakhiran setiap bentuk ketaksuban berdasarkan bangsa, warna, atau kelas. Lebih-lebih lagi, persaudaraan sejagat yang ditubuhkan oleh Islam adalah berdasarkan kerjasama antara manusia untuk peningkatan masyarakat dan kemanusiaan secara keseluruhan.

Kemanusiaan telah banyak menderita kerana klasifikasi sosial. Sesetengahnya berasaskan garis keturunan (patriotisme etnik), yang lain dalam kedudukan kewangan (kelas sosioekonomi), dan yang lain mengenai warna kulit (ketuanan kaum). Dari segi sejarah, perbezaan ini membawa kepada lebih daripada perdebatan pahit, tetapi juga kebencian, konflik, dan pembunuhan beramai-ramai. Islam datang kepada orang yang menderita dalam kecenderungan diskriminasi feudal dan mengubah masyarakat itu menjadi model keharmonian sosial di mana semua dibebaskan dari belenggu diskriminasi, dan “keunggulan” hanya didasarkan pada ketakwaan—yang hanya Allah boleh tentukan dan semua boleh bersaing untuknya.

Arnold Toynbee (m. 1975), seorang profesor penyelidikan sejarah antarabangsa di University of London, dalam bukunya Civilization on Trial berkata,

Kemusnahan kesedaran bangsa antara umat Islam adalah salah satu pencapaian moral Islam yang luar biasa, dan di dunia kontemporari ada, seperti yang terjadi, memerlukan tangisan untuk membiakkan kebajikan Islam ini.[18]

Ada yang berpendapat bahawa apa yang telah dilakukan Rasulullah ﷺ lebih cemerlang daripada menghapuskan ketaksuban dan rasisme; Sebaliknya dia berpendapat bahawa kepelbagaian kaum dan linguistik harus dihargai.

Malik Shabazz, aka Malcolm X, mengiktiraf perkara ini dalam nukilannya pada tahun 1964 Letter from Mecca,

Amerika perlu memahami Islam, kerana ini adalah satu agama yang menghapuskan masyarakatnya dari masalah bangsa. Sepanjang perjalanan saya di dunia Islam, saya telah bertemu, berbincang dan bahkan makan dengan orang yang di Amerika akan dianggap putihetapi sikap putih telah dihapuskan dari fikiran mereka oleh agama Islam. Saya tidak pernah melihat persaudaraan yang ikhlas dan benar diamalkan oleh semua warna bersama, tanpa mengira warna mereka.[19]

Pastinya, ia bukan hanya perkauman yang telah dibasmi oleh Rasulullah ﷺ ketika menegakkan keadilan sosial, tetapi juga kelasisme kejam. Apabila seseorang menganggap betapa banyak hak asasi manusia tetapi falsafah politik di zaman moden kita, sebuah venir untuk membenarkan peperangan yang didorong secara kapitalis, tidaklah menghairankan mengapa ahli sejarah mengagumi pencapaian moral Muhammad. Sudah tentu, orang-orang yang ikhlas dari hati nurani yang benar-benar menyokong hak asasi manusia ada di mana-mana, tetapi siapa di antara kuasa dunia sekarang beroperasi dengan konsistensi etika Muhammad ﷺ pada ketinggian kuasa baginda? Baginda tidak merayakan universalisme kemanusiaan sambil menegakkan kepentingan borjuas yang semakin meningkat, ataupun baginda seorang penggerak para perusuh yang tidak puas dengan masalah ekonomi. Sebaliknya, terdapat ekuiti yang murni dalam dakwahnya, yang membuktikan kekayaan orang kaya dan kuasa orang yang berkuasa, apabila kekayaan ini bukanlah buah eksploitasi atau penimbunan, dan apabila kuasa ini tidak diterjemahkan ke dalam penguasaan atau autoritarianisme. Baginda mengankat mereka yang menderita dan merendahkan hati golongan kaya, menggabungkan mereka di pertengahan yang dipanggil persaudaraan yang indah. Dan untuk beberapa generasi selepas Rasulullah ﷺ kembali kepada Tuhan, kita  dapat mencari peradaban penuh dengan keadilan dan keamanan bagi orang kaya, miskin, Muslim, dan bukan Islam—sama sekali berbeza dengan hak asasi manusia yang memilih korporat kejam dan amalan kopolisan yang kasar. Dengan penentuan seperti, “Bayar gaji seorang pekerja sebelum peluhnya kering,”[20] dan “Sesungguhnya Allah akan menyeksa mereka yang menyiksa manusia dalam kehidupan dunia ini,”[21] Rasulullah ﷺ telah menghapuskan ketidakadilan yang meluas pada zamannya.

Abu Dharr (ra), seorang sahabat Rasulullah ﷺ, tidak dapat dibezakan dari buruhnya kerana mereka mengenakan pakaian serupa. Apabila ditanya tentang ini, beliau menjelaskan bahawa Rasulullah ﷺ telah bersabda, “Hamba-hambamu adalah saudara-saudara kamu yang telah diletakkan Allah di bawah kekuasaanmu. Barangsiapa saudara laki-lakinya berada di bawah kekuasaannya harus memberinya makanan yang sama yang dimakannya, pakaiannya dengan pakaian yang sama, dan tidak membebani dia dari kemampuannya. Dan jika kamu membebankannya, maka bantu dia.”[22] Malah para penulis biografi melaporkan bahawa seorang lagi sahabat Abu ad-Dardā ‘(ra) berkata kepada unta yang ditunggangnya kerana ia meninggal, “Hai unta, janganlah mendakwa saya di hadapan Tuhanmu, kerana saya tidak pernah membuat kamu membawa lebih dari yang kamu dapat menanggung!” ‘Urwa b. Muhammad (ra), cucu kepada seorang lagi sahabat yang dihormati, mengisytiharkan setelah dilantik sebagai gabenor Yaman, “Wahai orang-orang Yaman! Inilah unta aku. Jika aku keluar dari tanah kamu dengan sesuatu yang lebih daripada itu, maka aku adalah seorang pencuri. “[23]

Ia jauh di luar skop makalah ini untuk mula menggariskan pelbagai hak asasi manusia yang telah ditetapkan oleh Nabi Muhammad ﷺ dan keadaan-keadaan yang mengerikan yang dibongkar semasa hidupnya. Keberanian dan penghormatan terhadap wanita dan keadilan bagi orang bukan Islam, tidak termasuk hak untuk haiwan dan persekitaran, mesti semua ditangguhkan untuk perbincangan di tempat lain. Tetapi untuk mengagumi pencapaian ini, walaupun mereka berbeza dengan piawaian hari ini yang menikmati lebih daripada satu abad penapisan “teori hak asasi manusia,” satu buku yang bagus yang saya cadangkan ialah Civilization of Faith: A Journey Through Islamic History, oleh Dr. Musṭafa as-Sibā’ee.

Menghasilkan Generasi Contoh

Sepanjang dua puluh tiga tahun, Rasulullah ﷺ berjaya merangka generasi contoh yang manusia tidak pernah lihat dan tidak akan pernah melihatnya lagi. Ini adalah kumpulan terpencil dari dunia dengan lautan padang pasir, lemah dan sebahagian besar buta huruf, dan hampir tidak lebih daripada gembala biri-biri. Dalam masa dua dekad, entah bagaimana mereka mengubah dunia selamanya. Tetapi bagaimana? Mereka telah menjadi hamba Allah yang murni dalam sejarah manusia selepas para nabi, pengamal-pengamal monoteisme yang paling bijaksana di planet ini. Ini bukan sahaja menjadikan mereka penyembah yang paling taat tetapi juga di barisan hadapan menyumbang kepada kemanusiaan. Pada waktu malam, mereka akan berdiri dalam solat menyatakan rindu untuk Ilahi, air mata mengalir ke pipi mereka dalam pantulan Firman yang diturunkan. Pada siang hari, mereka akan hidup untuk maksud yang lebih besar daripada diri mereka, meletihkan diri mereka dalam bersedekah, pendidikan, atau sebagai kesatria yang menunggang untuk membebaskan umat manusia daripada rejim kejam. Mereka membawa keadilan kepada bangsa-bangsa, seperti yang diucapkan oleh Yesaya,[24] dan menghadirkan potensi ratusan ribu asket, reformis, dan pemikir yang hebat selama berabad-abad. Dalam komuniti Islam global, muncul sebuah tamadun di mana kebajikan dan kesucian adalah norma, dan di mana alkohol tidak pernah meluas. Hingga ke hari ini, sebagaimana Pertubuhan Kesihatan Sedunia menganggarkan bahawa alkohol menyebabkan 2.5 juta kematian setahun, kesan dari pencegahan alkohol Islam dalam negara-negara majoriti Islam adalah sangat jelas.

20110219_WOM582.gif

Keistimewaan tamadun Islam adalah keadilan dan kesaksamaan, keseimbangan dan kesederhanaan, kepelbagaian, kemajuan, dan mengejar kecantikan. Orang yang mengembara di seluruh lautan berusaha untuk mengeksport kebajikan ini ke negara asal mereka, dan banyak ahli jujur menyatakan bahawa dunia tidak pernah sama sejak itu.

Adam Smith (m. 1790), ahli ekomoni abad ke 18 Inggeris yang mempelopori sistem pasaran bebas Barat, mengakui,

Empayar Khalifah-khalifah seolah-olah telah menjadi negara pertama di mana dunia menikmati tahap kedamaian yang diperlukan oleh perkembangan sains. Ia berada di bawah perlindungan para putera yang mulia dan megah, bahawa falsafah purba dan astronomi Yunani telah dipulihkan dan ditubuhkan di Timur; ketenangan seperti itu, yang kerajaan mereka yang ringan, adil dan beragama meresap ke atas empayarnya yang luas, menghidupkan kembali keingintahuan manusia, untuk menyiasat prinsip-prinsip alam yang bersambung.[25]

William Draper, yang memuji Muhammad awal disebut, berkata dalam permohonan maaf,

Saya perlu menafikan cara yang sistematik di mana kesusasteraan Eropah telah dibuat untuk mengalihkan pandangan saintifik kita kepada pengikut-pengikut Mohammed. Sesungguhnya mereka tidak boleh lagi tersembunyi. Ketidakadilan yang berasaskan penolakan agama dan kebencian negara tidak dapat dilestarikan selama-lamanya.[26]

Tetapi, bahkan meletakkan merit peradaban, memfokuskan semata-mata kepada kehidupan Rasulullah seakan berhenti sejenak. Adakah sejarah pernah mengenali orang lain dengan keupayaan untuk melupuskan alkohol dari sebuah negara? Rasulullah ﷺ mencapai dalam seumur hidupnya di dalam sebuah umat yang kemuliaan dan penghasilannya dikaitkan dengan wain. Adakah sesiapa pun pernah dapat mengharamkan adat kebiasaan lama dari poligami yang tidak terbatas, undang-undang pusaka laki-laki, dan pembunuhan perempuan dalam masa kurang dari satu dekad? Semua undang-undang di India hari ini memerangi pembunuhan bayi wanita tidak membantutkan amalan itu selepas lebih daripada satu abad penguatkuasaan ketat.[27] Adakah pernah ada era lain di mana perkauman sistemik dibasmi dari segi\ teori dan amalan? Ramai orang-orang sezaman dengan  Rasulullah yang berkuasa supremacist Arab akhirnya menjadi orang yang menerima menjadi bawahan orang bukan Arab dan bekas-bekas hamba. Pembaca-pembaca sejarah yang tidak adil akan membantah bahawa masing-masing adalah pencapaian yang mengagumkan dengan sendirinya, tetapi ini dan lebih banyak lagi telah diakui oleh generasi yang diukir di bawah penjagaan umatnya.

Kesimpulan

Diambil di sini adalah beberapa kejayaan unik yang diberikan oleh Allah kepada Rasulullah ﷺ. Baginda bermula dengan mengubah orang-orang di bawah bimbingannya dari salah satu komuniti yang paling ganas dan tanpa batas yang boleh dibayangkan kepada masyarakat yang terbaik.Kemudian, untuk hampir satu milenium dan terutama pada era terdahulu, tamadun Islam memupuk keseimbangan sempurna antara kerohanian dan akhlak dan daya saing saintifik dan pemikiran progresif.

Akhirnya, difahami bahawa ketidakcekapan semasa—dalam beberapa aspek—negara-negara Islam hari ini menarik balik kemampuan kita untuk menghargai kehebatan tamadun Islam. Ia membantu untuk mengingati bahawa pada 400 hingga 500 tahun yang lalu dunia Islam mengalami kemunduran yang besar, dan ia adalah kerana orang Islam menyimpang dari pemahaman dan amalan Islam yang betul. Tetapi selama orang-orang Islam memberi hormat kepada agama mereka, memerhatikannya dengan betul dan secara religius, kemerosotan magnitud ini tidak wujud. Ini adalah realiti yang jelas bahawa umat Islam perlu terus berjalan dengan lancar ketika berpegang pada Islam dan bimbingan Rasulullah ﷺ, berbanding dengan bangsa lain yang hanya berkembang setelah mereka berhenti mengamalkan iman mereka. Atas sebab yang sama, kebanyakan dunia moden menentang gagasan penggabungan antara “gereja dan negara”, kerana mereka merasakan agama adalah apa yang membuat mereka tidak maju. Ramai yang melihat kebangkitan semula agama sebagai keperluan untuk kembali ke kemunduran dan keburukan. Tetapi dalam pengalaman kami, agama dan kekuatan rohani adalah kekuatan pendorong yang mendorong umat Islam awal untuk unggul dalam semua bidang. Pemerhati sejarah yang cerdas, dan terutama Muslim, mesti membuat perbezaan itu. Ini bukan sahaja akan menimbulkan banyak kecurigaan budaya moden yang menyebabkan kita mewarisi agama secara keseluruhannya tetapi juga akan membantu seseorang memahami mengapa membincangkan sumbangan Islam adalah mustahil dengan sesetengah orang tanpa mengira berapa fakta keras yang dibentangkan—kerana mereka memulakan perbualan dengan paradigma yang sama sekali berbeza. Tetapi bagi seseorang yang bermula dengan keyakinan bahawa Muhammad adalah, sebenarnya, Rasul Allah, jelaslah bahawa ini adalah beberapa kejayaannya.


[1] Matthew 7:16, KJV

[2] See: History of the Intellectual Development of Europe, John William Draper, 1863

[3] See: Histoire De La Turquie, by Alphonse de Lamartine

[4] Rujuk: al-Wāqidi, al-Maghāzi was-Siyar

[5] Rujuk: Sahih al-Bukhāri (2529) and as-Sīra by Ibn Hishām (2/312)

[6] Riwayat Muslim (711)

[7] Rujuk: al-Muḥtaḍarīn (294) by Ibn Abi ad-Dunyā, and at-Tārikh (10/475) by Ibn ‘Asākir

[8] Brown, Jonathan AC, Muhammad: A Very Short Introduction, Oxford University Press (2011)

[9] Hogarth, David H., Arabia, first published in 1923

[10] Sūrat ash-Sharḥ (94): 4

[11] Transcribed: Bill Moyers Interviews Karen Armstrong, PBS, March 2002

[12] Rujuk: Muhammed and Muhammedanism, by Bosworth Smith

[13] Rujuk: Edward Gibbon and Simon Oakley, History of the Saracen Empire, London (1870), p. 92

[14] Gandhi, Mahatma. My Jail Experiences.” Young India (11th September 1924): p. 304

[15] Rujuk: Histoire De La Turquie, oleh Alphonse de Lamartine

[16] Rujuk: Edward Gibbon dan Simon Oakley, History of the Saracen Empire, London (1870), p. 92

[17] Sūrat al-Ḥujurāt (49): 13

[18] Toynbee, Arnold, Civilization on Trial, Oxford University Press (New York, 1948), p. 205

[19] Malcolm X, Letter from Mecca, [http://www.malcolm-x.org/docs/let_mecca.htm]

[20] Riwayat Sunan Ibn Mājah (2443)

[21] Riwayat Ṣaḥīḥ Muslim (2613)

[22] Riwayat Ṣaḥīḥ al-Bukhārī (30) dan  Ṣaḥīḥ Muslim (1661)

[23] Rujuk: Tahdhīb al-Kamāl (20/34)

[24] Rujuk: Matthew 12:18, KJV

[25] Rujuk: History of AstronomyThe Essays of Adam Smith, (London, 1869), p. 353

[26] Rujuk: History of the Intellectual Development of Europe, John William Draper, 1863

[27] Rujuk: Plan India, “BAIG Report: The State of the Girl Child in India 2009”, p. 21

[a]quran [email protected]

_Assigned to Lisa Zahran_

Avatar

Mohammad Elshinawy

Mohammad Elshinawy is a Graduate of English Literature at Brooklyn College, NYC. He studied at College of Hadith at the Islamic University of Madinah and is a graduate and instructor of Islamic Studies at Mishkah University. He has translated major works for the International Islamic Publishing House, the Assembly of Muslim Jurists of America, and Mishkah University